Kepercayaan Konsumen Korea Selatan Naik Setelah Tiga Bulan Turun

339

Sentimen konsumen Korea Selatan meningkat pada bulan Maret dari bulan sebelumnya dengan lebih banyak orang mengharapkan kondisi yang lebih baik untuk mata pencaharian dan pendapatan mereka, demikian data bank sentral menunjukkan pada Selasa (29/03).

Indeks sentimen konsumen (CSI) membukukan hasil 100 untuk bulan Maret, dibandingkan dengan 98 untuk bulan sebelumnya, menurut data dari Bank of Korea (BOK).

south-korea-consumer-confidence

Indeks rebound setelah tercatat menurun dalam tiga bulan berturut-turut, juga tenggelam ke level terendah dalam delapan bulan pada bulan Februari. Angka di atas 100 berarti optimistis melebihi yang pesimistis, sementara angka di bawah benchmark berarti sebaliknya.

Membaiknya sentimen konsumen secara keseluruhan datang dengan konsumen memperkirakan kondisi yang lebih baik bagi pendapatan rumah tangga mereka, serta mata pencaharian umum.

Indeks yang mengukur sentimen masyarakat terhadap kehidupan masa depan mereka datang pada posisi 91 pada bulan Maret, naik dari 90 pada bulan sebelumnya. Sebuah indeks yang terpisah mengukur harapan rakyat untuk tingkat pendapatan mereka enam bulan dari sekarang juga mendapat hasil untuk 99 selama periode tersebut.

Lihat : Pertumbuhan Ekonomi Korea Selatan Q4-2015 Naik Melebihi Perkiraan

Masyarakat, bagaimanapun, mengharapkan suku bunga pinjaman mereka untuk turun nanti, dengan indeks pada tingkat suku bunga di masa depan tergelincir ke 100 di bulan Maret dari 102 pada bulan sebelumnya.

BOK telah mempertahankan suku bunga acuan tetap pada rekor rendah 1,5 persen sejak Juni 2015 dalam upaya untuk mendorong pertumbuhan di negara ekonomi terbesar keempat di Asia.

Suku bunga kredit bank atas pinjaman rumah tangga mulai tren lebih tinggi pada akhir 2015 ketika Federal Reserve AS menaikkan suku bunga, langkah tersebut pertama dalam hampir satu dekade.

Pada bulan Februari, suku bunga kredit rata-rata bank lokal pinjaman rumah tangga baru beringsut turun menjadi 3,21 persen dari 3,28 persen pada bulan sebelumnya, BOK mengatakan sebelumnya. Pada bulan ini penurunan terutama disebabkan keterlambatan dalam kenaikan suku bunga AS.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here