Pemerintah Tiongkok Rilis Kebijakan Baru Untuk Pengendalian Pasar Perumahan

609

Peraturan baru untuk mendinginkan pasar perumahan di kota-kota lapis pertama di Tiongkok akan mengendalikan spekulasi untuk pembelian rumah dan pengaturan penjualan properti dan investasi yang lebih baik, demikian menurut seorang analis terkemuka di Tiongkok.

Pada hari Jumat, Shanghai dan Shenzhen mengeluarkan serangkaian kebijakan, termasuk menaikkan persyaratan uang muka untuk pembeli rumah kedua.

“Langkah-langkah ini pasti akan menghentikan kenaikan harga real estate dan pembatasan volume keseluruhan pasar, yang-telah mulai melambung,” kata Guo Yi, direktur pemasaran di Yahao Real Estate Selling and Consulting Solution Agency di Beijing.

“Kebijakan hanya akan mencegah banyak calon pembeli rumah dari membeli, dengan kenaikan pembayaran dowm payment yang diperlukan dan aturan ketat bagi warga.”

Pembeli nonlokal juga harus membuktikan bahwa mereka telah membayar pajak penghasilan dan premi jaminan sosial di kota itu selama lima tahun berturut-turut, naik dari persyaratan dua tahun berturut-turut sebelumnya.

Di provinsi Shenzhen, Guangdong, Pemerintah kota mengeluarkan kebijakan serupa pada Jumat.

Lihat : PM Tiongkok Yakin Memiliki Perangkat Untuk Menjaga Stabilitas Ekonomi

Dalam sebuah pernyataan, orang-orang yang membeli rumah pertama tetapi yang telah mengambil hipotek selama dua tahun atau yang sudah memiliki satu rumah tapi sudah melunasi hipotek mereka harus membuat minimal uang muka 40 persen, naik dari 30 persen , ketika mengajukan pinjaman rumah.

Pembeli nonlokal harus membayar pajak penghasilan dan premi jaminan sosial selama tiga tahun berturut-turut, naik dari syarat satu tahun sebelumnya, jika mereka ingin membeli rumah.

Otoritas Shenzhen juga telah memerintahkan langkah-langkah kuat untuk menjaga terhadap risiko keuangan di sektor properti.

Pemerintah kota telah melarang lembaga keuangan, termasuk perusahaan pembiayaan internet dan perusahaan yang menawarkan pinjaman rumah kecil, dari yang menawarkan pinjaman marjin untuk pembeli rumah, di mana lembaga pinjaman memungkinkan individu untuk meminjam uang untuk keperluan investasi itu.

Shanghai, Shenzhen bergerak mengendalikan harga properti yang bergelombang

Shanghai dan Shenzhen telah memimpin di antara kota-kota besar Tiongkok dalam mengumumkan putaran baru pembatasan untuk mendinginkan harga rumah, tetapi analis menyarankan pasokan yang seimbang dan permintaan akan menjadi solusi ideal.

Keduanya mengumumkan pembatasan baru pada Jumat, menunjukkan tekad pemerintah daerah dalam mengendalikan harga yang melonjak.

Lihat : Keuntungan Industri Tiongkok Naik Setelah Tujuh Bulan Merosot

Berdasarkan aturan baru di Shanghai, keluarga lokal dengan satu properti akan harus membayar setidaknya 50 persen uang muka untuk rumah kedua. Minimum uang muka akan naik sampai 70 persen jika rumah tersebut baik di atas 140 meter persegi atau harga di atas 4,5 juta yuan ($ 692.300) dan terletak di dalam inti kota.

Penghalang untuk membeli rumah menjadi lebih ketat untuk keluarga di Shanghai tanpa tempat tinggal permanen karena mereka diwajibkan untuk membayar pajak selama setidaknya lima tahun berturut-turut sebelum membeli properti di kota, dibandingkan dengan persyaratan sebelumnya hanya dua tahun pembayaran pajak.

Di Shenzhen, pembeli rumah daerah diharuskan untuk membayar setidaknya 40 persen dari harga rumah sebagai uang muka untuk rumah kedua, dan keluarga nonlokal hanya dapat membeli satu apartemen setelah membayar pajak selama setidaknya tiga tahun.

Juga pada hari Jumat, Nanjing di Provinsi Jiangsu dan Wuhan di provinsi Hubei juga merilis langkah-langkah ketat dalam pemberian pinjaman hipotek.

Kebijakan baru dalam menanggapi pengaturan pemerintah pusat untuk menerapkan langkah-langkah yang berbeda sesuai dengan situasi mereka sendiri untuk mengatur dan mengontrol pasar properti.

Dengan 56,9 persen pertumbuhan tahun-ke-tahun pada bulan Februari, Shenzhen telah mencatat kenaikan harga rumah baru terbesar di antara 70 kota, diikuti oleh Shanghai 20,6 persen, menurut data dari Biro Statistik Nasional.

Harga di pasar rumah bekas menunjukkan kecenderungan yang sama, seperti Shenzhen melaporkan 54,2 persen pertumbuhan tahun-ke-tahun, diikuti oleh Shanghai 20,3 persen.

“Ada perbedaan yang meningkat di pertumbuhan harga rumah, karena kota lapis pertama pertama-dan beberapa kota lapis kedua populer tumbuh jauh lebih tinggi dari kota-kota lain, dan perbedaan ini telah dilakukan,” kata Liu Jianwei, seorang ahli statistik senior di NBS.

“Langkah-langkah yang diambil oleh pemerintah akan mengurangi volume transaksi dan pertumbuhan harga lebih baik untuk perumahan akan menjaga harga perusahaan. Investor tidak mungkin untuk menjual karena ada beberapa alternatif untuk uang mereka, sementara pengguna akhir tidak mungkin untuk menjual, “kata James Macdonald, kepala penelitian untuk Savills di Tiongkok.

Harga rumah baru di Beijing meningkat 12,9 persen pada Februari dari tahun lalu, dan bahwa rumah yang digunakan melonjak 27,7 persen tahun-ke-tahun.

Zhang mengatakan langkah-langkah sedang dipertimbangkan oleh Beijing mungkin termasuk peraturan ketat pada agen properti, pajak meningkat, kredit ketat untuk rumah kedua dan pasokan lahan yang berlebih.

Chen Sheng, presiden eksekutif dari Cina Real Estate data Academy, mengatakan kebijakan baru diperlukan untuk menunjukkan upaya pemerintah daerah dalam mengendalikan pasar yang terlalu panas, tetapi untuk kesehatan jangka panjang dari pasar, mereka harus mencoba untuk mencapai keseimbangan dalam pasokan dan permintaan.

“Sampai dengan 30 persen dari pasokan tanah di Shanghai berlaku untuk penggunaan industri pada saat ini, sementara bagian di kota-kota kosmopolitan New York dan London adalah kurang dari 5 persen,” kata Chen.

“Kekurangan pasokan dapat meringankan jika pemerintah daerah membagikan lebih lahan untuk penggunaan properti,” ia menyarankan.

“Pemerintah kota akan meningkatkan pasokan lahan untuk mengatasi kekurangan pasokan di pasar rumah dan sistem informasi penerbitan akan dibentuk untuk melacak kondisi pasokan rumah untuk masyarakat,” kata Gu Jinshan, direktur Komite Perumahan dan Manajemen Pembangunan Perkotaan-Pedesaan Shanghai.

Akan ada pasokan 169 hektar lebih untuk lahan untuk perumahan komersial tahun ini dibandingkan dengan tahun 2015, dan penyediaan lahan total dalam periode Rencana Lima Tahun ke 13 akan melebihi dari periode 2011-15, menurut Gu.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here