Harga Emas Melonjak Terdukung Komentar Dovish Yellen

342

Harga Emas melonjak hampir 2 persen pada akhir perdagangan hari Selasa setelah komentar dovish dari Ketua Federal Reserve AS Janet Yellen yang menunjukkan kehati-hatian bank sentral menaikkan suku bunga.

The Federal Reserve AS akan melanjutkan kenaikan suku bunga dengan hati-hati, dengan risiko global yang diberikan, Yellen mengatakan pada hari Selasa.

Lihat :Sinyal Dovish Yellen, Kenaikan Suku Bunga Kemungkinan Melambat

Emas sangat sensitif terhadap kebijakan moneter AS, karena meningkatnya suku bunga mengangkat biaya kesempatan memegang aset non emas, yang meningkatkan dolar AS. Logam ini turun 3 persen pekan lalu setelah komentar hawkish dari serangkaian pejabat Fed.

Harga emas spot naik 1,69 persen menjadi $ 1,241.56 per ons, pulih dari terendah satu bulan Senin dari $ 1,208.15. Harga emas berjangka AS untuk pengiriman April ditutup naik 1,3 persen atau naik $ 15,70 per ons pada $ 1,235.80, dan terakhir diperdagangkan naik 1,83 persen pada $ 1,242.40.

Lihat : Harga Emas Naik Tipis Terpicu Pelemahan Dollar AS

Tekanan jual awal terhadap dolar membantu menaikkan harga emas, yang memperpanjang kenaikan ke posisi tertinggi sesi setelah komentar Yellen. Indeks dolar AS mencapai titik terendah delapan hari pada komentar dovish tersebut.

Komentar pekan lalu dari beberapa pejabat Fed menempatkan investor waspada untuk kemungkinan setidaknya dua kenaikan suku bunga tahun ini. Tapi komentar ketua The Fed pada Selasa mengangkat kemungkinan jalur lambat untuk kenaikan suku bunga, kata para pedagang.

Presiden Federal Reserve San Francisco John Williams mengatakan pada hari Selasa ekonomi AS tetap di jalur untuk kenaikan suku bunga secara bertahap.

Lihat : Presiden Fed San Fransisco : Ekonomi AS Tetap Di Jalur Kenaikan Suku Bunga

Data ekonomi yang lemah telah menambah ketidakpastian atas laju kenaikan suku bunga. Dolar melemah ke terendah satu minggu terhadap euro dan harga treasury AS melayang dekat tertinggi sesi, setelah angka menunjukkan sedikit lebih lemah dari perkiraan peningkatan harga rumah memperkuat pandangan dari pertumbuhan ekonomi yang lamban pada kuartal pertama.

Data yang lemah pada hari Senin, yang menunjukkan belanja konsumen AS hampir tidak naik pada bulan Februari dan inflasi mundur.

Di tempat lain, data menunjukkan impor emas bersih Tiongkok, konsumen emas terbesar dunia, melalui saluran utama Hong Kong naik pada Februari dari 17 bulan terendah yang dicapai pada bulan sebelumnya.

Dalam logam mulia lainnya, harga perak berjangka naik 1,05 persen pada $ 15,35 per ons, harga platinum berjangka naik 2,6 persen pada $ 969,30 per ons dan harga paladium naik 2,12 persen di $ 579 per ons.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas akan berpotensi menguat dengan sentimen komentar dovish Yellen yang menekan dollar AS. Harga emas diperkirakan akan berada dalam kisaran Resistance $ 1,243.50-$ 1,245.50. Jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 1,239.50-$ 1,237.50.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here