Harga Minyak Mentah Naik Dengan Persediaan Dibawah Perkiraan Dan Dollar AS Melemah

339

Harga minyak mentah rebound di perdagangan Asia pada Rabu, didukung oleh persediaan minyak mentah pekan lalu di bawah perkiraan dan pelemahan dollar AS.

Persediaan minyak mentah AS naik pekan lalu sebesar 2,6 juta barel menjadi 534,4 juta barel, demikian data dari kelompok industri, American Petroleum Institute, yang ditunjukkan Selasa. Hasil ini kurang dari ekspektasi analis dari 3,3 juta barrel peningkatan, tapi masih dalam rekor tertinggi selama seminggu berturut ketujuh.

Sebuah pelemahan dolar AS juga mendorong kenaikan harga. Pelemahan dollar AS dipicu komentar hawkish Ketua The Fed Janet Yellen yang mensinyalkan kehati-hatian dalam kenaikan suku bunga selanjutnya.

Lihat : Sinyal Dovish Yellen, Kenaikan Suku Bunga Kemungkinan Melambat

Indeks dolar lebih rendah pada Rabu setelah tergelincir ke delapan hari di sesi sebelumnya. Melemahnya dolar membuat komoditas ini lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Harga minyak mentah berjangka AS naik 45 sen menjadi $ 38,73 per barel setelah mengakhiri sesi sebelumnya turun $ 1,11.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent naik 40 sen menjadi $ 39,54 per barel pada 0104 GMT setelah menetap $ 1,13 pada sesi sebelumnya.

Lihat : Harga Minyak Mentah Turun, Iran Masih Enggan Membekukan Produksi

Harga minyak mentah turun sekitar 3 persen pada sesi sebelumnya setelah Kuwait dan Arab Saudi mengatakan mereka akan melanjutkan produksi di area Khafji yang dioperasikan bersama 300.000 barel per hari bahkan sebagai produksi minyak seharusnya dibatasi.

Rosneft, produsen minyak utama Rusia, berencana untuk menurunkan produksi minyak, Menteri Sumber Daya Alam Rusia Sergei Donskoi, Selasa, meskipun ia tidak memberikan kerangka waktu.

Rencananya dapat memberikan dukungan untuk harga minyak, Spooner mengatakan, meskipun dampaknya akan diredam karena pasar sudah menetapkan harga dalam kemungkinan pembekuan produksi.

Anggota OPEC Iran diperkirakan akan menghadiri pertemuan produsen minyak di Doha pada 17 April untuk membahas produksi minyak mentah global, meskipun mungkin tidak mengambil bagian dalam diskusi, sumber akrab dengan pemikiran Iran mengatakan pada hari Selasa.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan yang akan diumumkan EIA, yang berdasarkan hasil konsensus menurun dari hasil sebelumnya. Jika hasil ini terealisir akan meningkatkan harga minyak mentah

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan jika pada sesi perdagangan AS, hasil persediaan minyak mentah mingguan AS terealisir menurun, akan menaikkan harga minyak mentah. Harga diperkirakan menembus kisaran Support $ 38,25-$ 37,75, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 39,25-$ 39,75.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here