Parlemen Jepang Sahkan Anggaran $ 851 Miliar Tahun Fiskal 2016

417

Parlemen Jepang telah menyetujui anggaran negara 96,72 triliun yen (US $ 851.5 miliar) untuk tahun fiskal 2016, membuka jalan bagi pengeluaran stimulus tambahan untuk memacu perekonomian yang lesu.

Perdana Menteri Shinzo Abe berupaya untuk menganggarkan belanja untuk anggaran tahunan untuk tahun fiskal yang datang mulai April dan mengadopsi anggaran ekstra segar, sementara spekulasi merebak bahwa ia mungkin menunda lagi kenaikan pajak penjualan yang direncanakan hingga April 2017.

Anggaran fiskal 2016 diberikan persetujuan akhir oleh majelis tinggi parlemen, dengan mayoritas menguatkkan putusan.

Abe perlu untuk menjaga keseimbangan antara mengendalikan beban utang publik terberat dan untuk menghidupkan kembali ekonomi yang mendekati resesi.

Sumber mengatakan kepada Reuters bahwa pemerintah telah mulai mempertimbangkan penundaan kenaikan pajak dan stimulus fiskal yang lebih, dengan orang-orang di sekitar Abe menyerukan pengeluaran tambahan 5 – 10 triliun yen untuk merangsang konsumsi.

Abe diharapkan untuk memutuskan pajak penjualan dan pengeluaran stimulus sekitar tanggal 26-27 Mei saat event KTT Kelompok Tujuh bahwa ia akan menjadi tuan rumah, setelah menganalisis data PDB kuartal pertama pada awal bulan itu.

Kenaikan pajak April 2014 untuk 8% dari 5% memukul keras konsumen, yang mengarah ke resesi, meskipun 5,5 triliun yen anggaran tambahan diadopsi sebelumnya untuk meringankan rasa sakit dari kenaikan pajak. Ini memaksa Abe untuk menunda kenaikan pajak lain untuk 10% – awalnya dijadwalkan untuk Oktober lalu – untuk April 2017.

Anggaran 2016 memiliki pengeluaran meningkatkan kesejahteraan untuk mengatasi populasi cepat-penuaan, dengan Abe mengambil keuntungan dari pendapatan yang lebih tinggi dari pajak, dan biaya pinjaman rendah karena stimulus yang agresif oleh bank sentral, untuk meningkatkan pengeluaran.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here