Sinyal Dovish Yellen, Kenaikan Suku Bunga Kemungkinan Melambat

523

The Federal Reserve harus melanjutkan dengan hati-hati dalam menyesuaikan kebijakan, demikian Ketua The Fed Janet Yellen mengatakan Selasa, mengakui bahwa kondisi ekonomi dan keuangan dalam beberapa hal kurang menguntungkan sekarang dibandingkan pada bulan Desember.

Yellen, berbicara kepada Economic Club of New York, mencatat dalam sambutannya yang disiapkan bahwa pembacaan baru pada kekuatan ekonomi AS sejak awal tahun telah mixed. Semua indeks utama AS berbalik positif dan hasil Treasury mencapai multi-minggu terendah setelah rilis pernyataan Yellen ini.

Terkait kebijakan, Yellen mengatakan penelitian menunjukkan bahwa dengan tingkat suku bunga nol dan ketidakpastian meningkat, kebijakan terbaik adalah kenaikan bertahap yang lebih banyak. Namun, The Fed dapat mendaki jika ekonomi tumbuh lebih cepat, katanya. Tetapi jika ekonomi terputus-putus, ia menambahkan, The Fed dapat “memberikan hanya stimulus tambahan dalam tingkat sederhana.”

Bahkan, Yellen mengatakan bahwa hanya kenaikan bertahap dalam suku bunga federal kemungkinan akan diperlukan dalam tahun-tahun mendatang, dan perkembangan global telah meningkatkan risiko yang terkait dengan prospek ekonomi Fed.

Inflasi, Yellen memberikan catatan hati-hati, dengan menyatakan “terlalu dini untuk mengatakan” jika kecepatan yang lebih cepat baru-baru ini inflasi inti PCE (tidak termasuk makanan dan energi yang mudah menguap komponen) akan membuktikan tahan lama. Bahkan, dia selanjutnya memperkirakan inflasi PCE keseluruhan untuk 2016 mendatang di “bawah” tujuan 2 persen Fed. Yellen menambahkan bahwa pembacaan rendah lanjutan untuk beberapa indikator inflasi menjadi “perhatian” nya.

“Prospek inflasi juga menjadi agak lebih tidak pasti sejak pergantian tahun, sebagian karena alasan yang berkaitan dengan risiko terhadap prospek pertumbuhan ekonomi,” katanya. “Sejauh gejolak pasar keuangan baru-baru ini mensinyalkan peluang peningkatan perlambatan lebih lanjut dari pertumbuhan di luar negeri, harga minyak bisa melanjutkan jatuh, dan dollar bisa mulai naik lagi.”

Menanggapi pertanyaan setelah komentarnya, Yellen mengatakan “hal utama yang berubah” antara Desember dan Maret yang mempengaruhi prospek baseline Fed adalah “proyeksi laju pertumbuhan global yang sedikit lebih lemah.”

Lihat : Presiden Fed San Fransisco : Ekonomi AS Tetap Di Jalur Kenaikan Suku Bunga

Ketua Fed mengatakan dalam sambutannya bahwa “pertumbuhan ekonomi luar negeri sekarang tampaknya cenderung lebih lemah tahun ini dari perkiraan sebelumnya,” tetapi “keseluruhan jatuh” dari perkembangan pasar global untuk AS kemungkinan besar akan “terbatas.”

Pernyataan Yellen datang setelah sikap dovish Fed memilih untuk meninggalkan suku bunga tidak berubah awal bulan ini. Dalam pernyataannya, Komite Pasar Terbuka Federal mencatat bahwa “perkembangan ekonomi dan keuangan global terus menimbulkan risiko” untuk pertumbuhan ekonomi AS, dan inflasi yang “diperkirakan akan tetap rendah dalam waktu dekat.”

Namun, sejak saat itu, beberapa pejabat Federal Reserve telah mengatakan secara terbuka bahwa kenaikan suku bunga bisa segera hadir. Pengamat Fed memperkirakan Yellen memberikan komentar dovish dalam pidato Selasa menghadapi harapan pasar ‘dari kenaikan yang akan datang.

“Penurunan ekonomi relatif kecil  … menunjukkan bahwa kenaikan suku bunga berikutnya mungkin tidak jauh asalkan ekonomi berkembang seperti yang diharapkan,” kata Presiden Fed St Louis James Bullard pekan lalu.

Pejabat lainnya, termasuk Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker dan Fed Atlanta Dennis Lockhart, mengatakan dalam beberapa pekan terakhir bahwa Fed harus mempertimbangkan kenaikan April.

Proyeksi Federal Reserve AS dari awal bulan ini menunjukkan bahwa mayoritas pejabat – sembilan dari 17 – memperkirakan hanya dua kenaikan pada tahun 2016.

Setelah merilis pernyataan Yellen, pasar hanya menghargai kesempatan 7 persen kenaikan suku bunga pada bulan April, menurut data CME Group. Kesempatan pertama lebih baik dari rata-rata kenaikan suku bunga pada bulan September, data menunjukkan.

 

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here