Ekonomi Inggris Akhir Tahun 2015 Lebih Baik

660

Ekonomi Inggris akhir tahun 2015 lebih baik dari perkiraan sebelumnya. Produk domestik bruto naik 0,6 persen pada kuartal keempat bukan 0,5 persen yang dilaporkan bulan lalu, demikian rilis Kantor Statistik Nasional di London, Kamis (31/01). Ada revisi ke atas untuk layanan, produksi industri dan konstruksi. PDB naik 0,4 persen pada kuartal ketiga.

Angka-angka tersebut melukiskan gambaran dari perekonomian yang terus didorong oleh konsumen pada saat penurunan dalam perekonomian dunia. Defisit current account melebar ke rekor dan survei terakhir menunjukkan ketahanan dalam negeri dapat memudar di tengah kekhawatiran bahwa U.K. mungkin memilih untuk keluar dari Uni Eropa pada referendum 23 Juni.

united-kingdom-gdp-growth

Pengeluaran rumah tangga naik 0,6 persen, membantu untuk melawan kemerosotan 2 persen dalam investasi bisnis dan ekspor yang stagnan. Perdagangan bersih mmencapai 0,3 poin persentase dari produksi.

Perbedaan ini juga tercermin dalam tindakan produksi, dengan layanan – bagian terbesar dari perekonomian – yang tumbuh 0,8 persen dan produksi industri jatuh 0,4 persen. Pada bulan Januari saja, jasa tumbuh 0,2 persen.

Tekanan dari perlambatan global digarisbawahi oleh defisit current account – perbedaan antara uang yang masuk ke U.K. dan uang yang dikirim keluar – melebar 32,7 miliar pound pada kuartal keempat, jauh lebih tinggi dari perkiraan. Ini setara dengan 7 persen dari PDB, terbesar sejak pencatatan dimulai pada tahun 1955.

Turun dari 20,1 miliar pound pada kuartal ketiga karena pelebaran defisit perdagangan dan peningkatan defisit pendapatan investasi, seperti yang Inggris terima kurang dari kepemilikan luar negeri. Para pengamat mengatakan kesenjangan bisa melebar jika Inggris keluar dari Uni Eropa. Pada 2015, defisit 5,2 persen dari PDB, paling buruk setidaknya sejak 1948.

Survei industri menunjukkan pendinginan pada bulan Februari dan pejabat Bank of England mengatakan bulan ini bahwa referendum Uni Eropa dapat membebani investasi dan pertumbuhan ekonomi. Pound ditetapkan untuk kuartal terburuk sejak 2009 dan pedagang harga dalam kemungkinan satu kali suku bunga dipotong tahun ini.

Ekonom dalam survei Bloomberg memperkiraan pertumbuhan menurun menjadi 2 persen tahun ini. Pertumbuhan direvisi naik 2,3 persen pada tahun 2015.

Pendapatan riil turun 0,6 persen pada kuartal tersebut, sedangkan rasio tabungan turun ke rekor 3,8 persen.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here