Harga Minyak Mentah Sesi Asia Retreat Tergerus Kelebihan Pasokan

245

Harga minyak mentah berjangka turun di perdagangan Asia pada Kamis, dengan minyak mentah AS mencapai level terendah dalam lebih dari dua minggu, di tengah kekhawatiran baru dari kelebihan pasokan global setelah persediaan minyak mentah AS naik ke rekor tinggi.

Kenaikan yang terjadi saat pemanfaatan kilang musiman mencapai 11 ​​tahun tinggi, sementara kenaikan indeks dolar memberikan tekanan lebih lanjut pada harga minyak.

Harga minyak mentah berjangka AS untuk kontrak bulan depan turun 46 sen menjadi $ 37,86 per barel, setelah jatuh ke $ 37,74 sebelumnya, terendah sejak Maret 16.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent jatuh 36 sen menjadi $ 38,90 per barel pada 0331 GMT. Itu berakhir 12 sen di sesi sebelumnya setelah menyentuh puncak sesi $ 40,61.

Lihat : Harga Minyak Mentah Naik Tipis, Peningkatan Persediaan Dibawah Perkiraan

Persediaan minyak mentah AS naik 2,3 juta barel menjadi 534.800.000 barel dalam pekan hingga 25 Maret mencapai rekor tertinggi minggu ketujuh, demikian data dari Administrasi Informasi Energi AS menunjukkan.

Tapi kenaikannya lebih kecil dari ekspektasi analis dari 3,3 juta barel peningkatan setelah impor minyak mentah turun 636.000 barel per hari menjadi 7,4 juta barel per hari.

Kilang berjalan mentah naik 414.000 barel per hari (bph) dan tingkat utilisasi kilang naik 2 poin persentase menjadi 90,4 persen dari total kapasitas, musiman tingkat tertinggi sejak tahun 2005.

Harga minyak mentah, yang telah naik sekitar 50 persen sejak pertengahan Februari, sudah mulai lebih rendah dalam seminggu terakhir.

Di Asia, kelemahan berkelanjutan harga minyak terus menekan aktivitas produksi hulu minyak dan gas, konsultasi BMI Research mengatakan dalam sebuah laporan pada hari Kamis.

Kekhawatiran atas kelebihan pasokan global lebih didorong setelah produksi minyak mentah dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) naik pada Maret untuk 32.470.000 barel per hari dari 32.370.000 barel per hari pada bulan Februari, menurut survei Reuters berdasarkan pengiriman dan data lainnya.

Iran diperkirakan akan menambah setengah juta barel pasokan minyak per hari dalam waktu satu tahun dari ladang minyak yang ada setelah sanksi dicabut pada bulan Januari, Fatih Birol, kepala Badan Energi Internasional mengatakan kepada Reuters, Rabu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi melemah dengan sentimen kekenyangan pasokan global. Harga diperkirakan menembus kisaran Support $ 37,40-$ 36,90, dan jika harga rebound akan menembus kisaran Resistance $ 38,40-$ 38,90.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here