Bursa Seoul 1 April Berakhir Lemah Terganjal Penurunan Inflasi Dan Ekspor

315
indeks kospi

Pada penutupan perdagangan bursa saham Korea Selatan Jumat (01/04), indeks Kospi ditutup turun –22,28 poin, atau -1,12 persen, pada 1,973.57. Pelemahan indeks Kospi terdorong penurunan hasil inflasi dan ekspor Korea Selatan.

Lihat : Indeks Kospi 31 Maret Negatif Tertekan Pernyataan Pesimis Gubernur BOK

Inflasi tahunan bulan Maret Korea Selatan lebih rendah dari yang diperkirakan karena harga minyak rendah terus menekan biaya, data pada hari Jumat (001/04) menunjukkan, sementara kenaikan berkelanjutan dalam layanan yang mendukung konsumsi terus diperbaiki.

Indeks harga konsumen naik 1,0 persen pada Maret dari tahun sebelumnya, data Statistik Korea menunjukkan, di bawah kenaikan 1,3 persen pada Februari. Ini lebih cepat dari kenaikan 0,8 persen pada bulan Januari tahun ini.

Inflasi telah tertekan dari awal tahun setelah itu terjebak di bawah satu persen melalui hampir semua tahun lalu karena harga komoditas rendah.

Ini masih di bawah target inflasi tiga tahun bank sentral dari 2 persen, memberikan bank beberapa ruang untuk pelonggaran jika diperlukan.

Lihat : Inflasi Maret Korea Selatan Lebih Rendah Dari Perkiraan

Ekspor Korea Selatan terus menyusut dari tahun sebelumnya pada bulan Maret, namun tingkat penurunan melambat secara signifikan dari bulan sebelumnya, data pemerintah Korea Selatan menunjukkan Jumat (01/04).

Pengiriman keluar berada pada $ 42,98 miliar pada bulan Maret, turun 8,2 persen dari bulan yang sama tahun lalu, menurut Departemen Perdagangan, Industri dan Energi.

Lihat : Penurunan Ekspor Korea Selatan Melambat, Surplus Perdagangan Melebar

Pada akhir perdagangan saham sore ini, saham-saham kapital besar melemah. Saham Samsung turun -2,52%, saham Korea Electric Power turun -1,83%, saham Hyundai Motor turun -1,97%, saham Hyundai Mobis turun -4,02%, saham LG Chem turun -3,05%.

Sementara untuk indeks kospi berjangka terpantau turun -3,85 poin atau -1,56% pada 242.55, turun dari posisi penutupan sebelumnya pada 246.40.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya, indeks Kospi berpotensi melemah terbatas dengan kekuatiran ekonomi domestik. Indeks Kospi diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support 239.28-236.21 dan kisaran Resistance 245.76-248.49.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here