Bursa Wall Street Akhir Maret Mixed, Dow Jones Dan S&P 500 Positif Secara Kuartalan

465

Bursa Saham AS ditutup mixed namun didominasi pelemahan pada akhir perdagangan Kamis, hari perdagangan akhir kuartal pertama tahun 2016, menjelang laporan pekerjaan bulanan AS hari Jumat.

Indeks Dow Jones Industrial Average dan S & P 500 membukukan dua kuartal berturut-turut naik dengan kenaikan kuartal pertama masing-masing 1,49 persen dan 0,77 persen. Sedangkan Indeks Nasdaq memiliki kuartal pertama terburuk sejak 2009 dengan penurunan kuartalan 2,75 persen.

Pada hari Kamis, indeks Nasdaq naik tipis setengah poin dengan saham Microsoft naik 0,33 persen dan ETF iShares Nasdaq Bioteknologi (IBB) naik 2,3 persen. Sedangkan saham Apple ditutup 0,52 persen lebih rendah.

Sektor material berakhir hampir 0,9 persen lebih rendah untuk memimpin hampir semua S & P 500 sektor yang lebih rendah. Hanya sektor utilitas yang positif.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun sekitar 31 poin, dengan saham Boeing penyumbang terbesar penurunan dan IBM memberikan kontribusi paling tinggi untuk kenaikan.

Lihat : Bursa Wall Street Berakhir Naik, Dow Jones Dan S&P 500 Tertinggi 2016

Morgan Stanley pada Kamis menaikkan target harga pada IBM untuk $ 168 dari $ 140 berdasarkan perspektif perusahaan yang “mulai menunjukkan jalan menuju pendapatan monetisasi” di Watson layanan analisis data. Saham IBM ditutup 2 persen lebih tinggi.

Indeks dolar AS menurun sebentar lebih dari 0,4 persen pada perdagangan pagi untuk memukul terendah sejak Oktober. Indeks ditutup dari posisi terendah sesi tapi masih 4,1 persen lebih rendah untuk kuartal tersebut, terburuk sejak 2010.

Euro menyentuh tertinggi terhadap dolar sejak Oktober dan diadakan di dekat $ 1,14. Yen berada di dekat ¥ 112,54 terhadap dollar AS.

Laporan nonfarm payrolls Maret dan data manufaktur ISM dilaporkan Jumat ini. Cina Caixin umum manufaktur PMI juga dijadwalkan untuk rilis menjelang sesi perdagangan Jumat.

Harga minyak mentah berjangka naik 2 sen menjadi $ 38,34 per barel. WTI naik 3,5 persen untuk kuartal untuk kuartal positif pertama dalam tiga terakhir.

Dalam berita ekonomi, klaim pengangguran awal datang di 276.000. Chicago PMI naik menjadi 53,6 pada Maret dari 47,6 pada bulan Februari.

Hasil Treasury jatuh ke posisi terendah, dengan yield 2 tahun memukul 0,729, terendah sejak Februari, sedangkan yield 10-tahun menyentuh 1,777, terendah sejak awal Maret.

Sebelumnya pada hari Kamis, Presiden Fed Chicago Charles Evans mengatakan dalam sebuah laporan Reuters bahwa lingkungan ekonomi mendukung dua kenaikan suku bunga tahun ini, salah satu sekitar pertengahan tahun dan satu di akhir tahun. Dia menambahkan The Fed bisa bergerak lebih awal atau lambat. Evans juga mengatakan pertumbuhan AS pekerjaan sekitar 200.000 akan “sangat baik,” demikian dilaporkan Reuters.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 31,57 poin, atau 0,18 persen, di 17,685.09, dengan penurunan tertinggi saham Pfizer dan saham IBM yang naik tertinggi. Indeks Dow Jones naik 1,49 persen untuk kuartal pertama tahun 2016, dengan saham Verizon Communications top performer dan saham Goldman Sachs yang terburuk.

Indeks S & P 500 ditutup turun 4,21 poin, atau 0,20 persen, pada 2,059.74, dengan sektor material memim sembilan sektor yang lebih rendah dan hanya sektor utilitas yang positif. Indeks S & P naik 0,77 persen untuk kuartal tersebut, dengan sektor telekomunikasi pemenang atas, sedangkan sektor kesehatan dan keuangan hanya sektor yang turun di kuartal pertama ini.

Indeks Nasdaq ditutup naik 0,55 poin, atau 0,01 persen, pada 4,869.85. Indeks Nasdaq turun 2,75 persen untuk kuartal tersebut, dengan IBB terjun 22,91 persen dan Apple mendapatkan 3,54 persen untuk kuartalan.

Indeks Dow transportasi naik 5,8 persen untuk kuartal tersebut, sedangkan Russell 2000 membukukan penurunan 1,9 persen untuk kuartal.

Malam nanti akan dirilis data ekonomi dan tenaga kerja AS yang diperkirakan mixed. Data Non Farm Payrolls Maret diindikasikan menurun. Unemployment Rate Maret diindikasikan stabil. ISM Manufacturing PMI Maret diindikasikan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak mixed jika data tenaga kerja AS teralisir mixed, namun pergerakan harga minyak dan bursa global menjadi penentu untuk pergerakan akhir bursa Wall Street.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here