Harga Rumah Singapura Turun Sepuluh Kuartal Berturut

394

Harga rumah di Singapura turun untuk sepuluh kuartal berturut, mencatatkan penurunan terpanjang dalam hampir dua dekade, karena pembatasan hipotek ketat yang menurunkan permintaan di pasar perumahan kedua yang paling mahal di Asia.

Indeks pelacakan harga perumahan swasta turun 0,7 persen dalam tiga bulan yang berakhir 31 Maret dari kuartal sebelumnya, yang sesuai dengan kerugian terpanjang sejak tahun 1998, menurut data awal dari Urban Redevelopment Authority, Jumat (01/04).

Pemerintah telah memberikan sinyalemen keengganan untuk mengangkat langkah-langkah pendinginan properti sejak mulai memperkenalkan pada tahun 2009, karena kuatir hal itu akan menyebabkan kelebihan di pasar lagi. Hal ini terlalu dini untuk melonggarkan langkah-langkah pendinginan, karena melakukan hal itu dapat mengakibatkan rebound pasar, demikian Menteri Pembangunan Nasional Lawrence Wong mengatakan dalam jawaban tertulis kepada parlemen pada 29 Februari. Menteri Keuangan Heng Swee Keat menegaskan bahwa pandangan dalam pidato anggarannya pada 24 Maret mengatakan itu “terlalu dini” untuk melonggarkan pembatasan.

Lihat : Produksi Manufaktur Singapura Februari Merosot Hampir 5%

“Harga akan terus geser mereka tahun ini karena pemerintah telah mengatakan terlalu dini untuk menghapus pembatasan,” kata Nicholas Mak, seorang direktur eksekutif di SLP Konsultan Properti Internasional di Singapura. Mak memperkirakan harga bisa menurun dari 2 persen menjadi 5 persen pada tahun 2016.

Batasan perumahan telah bertahan pada biaya pembayaran kredit 60 persen dari pendapatan bulanan peminjam dan biaya meterai yang lebih tinggi pada pembelian rumah, setelah suku bunga rendah dan permintaan dari pembeli asing menaikkan harga telah meningkat kekuatiran terlalu jauh dan terlalu cepat.

Nilai rumah telah turun 9 persen dari puncaknya pada 2013 dan penjualan sejak menurun untuk sekitar setengah tingkat tahun itu.

Pengembang tetap berharap bahwa beberapa tindakan akan mereda tahun ini. Kwek Leng Beng, miliarder ketua eksekutif City Developments Ltd, yang membangun kondominium mewah seperti St. Regis Residences dekat daerah belanja Orchard Road, mengatakan pada bulan Februari ia mengharapkan pemerintah untuk menghapus bea materai pada pembelian rumah.

Harga apartemen naik 0,4 persen di residensial utama di tiga bulan yang berakhir 31 Maret, kenaikan kuartalan pertama sejak kuartal yang berakhir Desember 2014, data menunjukkan. Mereka yang berada di pinggiran kota turun 0,9 persen, sementara daerah-daerah dekat distrik utama menurun 0,4 persen dari kuartal sebelumnya.

Namun, Singapura tetap menjadi pasar perumahan high-end di Asia. Kota ini peringkat yang paling mahal untuk membeli rumah mewah setelah Hong Kong di wilayah tersebut, menurut Knight Frank pada laporan kekayaan 2016.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here