Inflasi Maret Korea Selatan Lebih Rendah Dari Perkiraan

376

Inflasi tahunan bulan Maret Korea Selatan lebih rendah dari yang diperkirakan karena harga minyak rendah terus menekan biaya, data pada hari Jumat (001/04) menunjukkan, sementara kenaikan berkelanjutan dalam layanan yang mendukung konsumsi terus diperbaiki.

Indeks harga konsumen naik 1,0 persen pada Maret dari tahun sebelumnya, data Statistik Korea menunjukkan, di bawah kenaikan 1,3 persen pada Februari. Ini lebih cepat dari kenaikan 0,8 persen pada bulan Januari tahun ini.

south-korea-inflation-cpi (2)

Hasil ini tertinggal dari perkiraan median dari 1,3 persen dalam jajak pendapat Reuters, tetapi analis mengatakan penurunan inflasi kemungkinan akan diabaikan oleh Bank of Korea ketika mengadakan pertemuan kebijakan berikutnya pada 19 April.

“Secara tahunan, minyak terus jatuh jadi ini yang diharapkan. Pada semester pertama tahun ini, bank sentral kemungkinan akan lebih fokus pada pertumbuhan dan nilai tukar ekonomi dibandingkan dengan inflasi,” kata Chae Hyun-kee, ekonom di KTB Securities di Seoul.

Secara bulanan, indeks di Maret turun 0,3 persen dari bulan Februari, dibandingkan dengan perkiraan untuk tidak ada perubahan dalam jajak pendapat Reuters.

Karena jatuhnya harga minyak, inflasi untuk produk industri turun 0,9 persen, satu-satunya jatuh di antara sub-indeks. Dalam sebuah tanda bahwa konsumsi mungkin terus pulih, harga jasa naik 2,3 persen pada Maret dari tahun lalu, hampir stabil dari keuntungan 2,4 persen pada Februari.

Inflasi telah tertekan dari awal tahun setelah itu terjebak di bawah satu persen melalui hampir semua tahun lalu karena harga komoditas rendah.

Ini masih di bawah target inflasi tiga tahun bank sentral dari 2 persen, memberikan bank beberapa ruang untuk pelonggaran jika diperlukan.

Gubernur Bank of Korea Lee Ju-yeol mengatakan awal pekan ini bahwa meskipun inflasi diperkirakan akan tetap rendah untuk sementara waktu, itu mungkin untuk mulai naik pada semester kedua tahun ini sebagai dampak dari harga minyak rendah mereda.

Inflasi inti tahunan, yang mengeluarkan harga volatile produk pertanian dan minyak, adalah 1,7 persen pada Maret dari tahun lalu, dibandingkan dengan 1,8 persen pada Februari.

 

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here