Penurunan Ekspor Korea Selatan Melambat, Surplus Perdagangan Melebar

314

Ekspor Korea Selatan terus menyusut dari tahun sebelumnya pada bulan Maret, namun tingkat penurunan melambat secara signifikan dari bulan sebelumnya, data pemerintah Korea Selatan menunjukkan Jumat (01/04).

Pengiriman keluar berada pada $ 42,98 miliar pada bulan Maret, turun 8,2 persen dari bulan yang sama tahun lalu, menurut Departemen Perdagangan, Industri dan Energi.

south-korea-exports

Penurunan Maret menandai 15 bulan berturut-turut sejak awal tahun lalu bahwa ekspor negara itu turun dari tahun sebelumnya, penurunan terpanjang dalam sejarah negara itu. Namun, penghitungan Maret menandai lonjakan 18 persen dari bulan sebelumnya.

“Kami memiliki kinerja yang relatif baik bulan lalu sebagai langkah ke bawah melambat untuk bulan kedua berturut-turut,” Cheong Seung-il, wakil menteri untuk perdagangan internasional dan investasi, dalam sebuah konferensi pers. “Tapi terlalu dini untuk mengatakan bahwa ekspor kita telah aman berada di jalur pemulihan, karena tidak ada perbaikan dalam faktor eksternal seperti harga minyak dan permintaan global lesu.”

Kemerosotan berkepanjangan di ekspor telah banyak dikaitkan dengan permintaan luar negeri yang lesu, ditambah dengan harga minyak global yang rendah.

Lihat : Inflasi Maret Korea Selatan Lebih Rendah Dari Perkiraan

Menurut kementerian perdagangan, ekspor keseluruhan negara, dalam hal volume, hanya tergelincir 1,6 persen secara tahunan di bulan Maret. Pemotongan besar dalam hal nilai ini disebabkan penurunan harga barang-barang ekspor, yang turun 6,4 persen pada tahun.

Pada bulan Maret, surplus perdagangan negara itu melebar ke $ 9,82 miliar dari surplus $ 7,39 miliar pada bulan sebelumnya karena impor turun pada tingkat yang lebih cepat daripada ekspor.

Secara keseluruhan impor jatuh 18,3 persen pada tahun untuk $ 33,16 miliar pada bulan Maret, juga menandai penurunan 15 bulan berturut-turut.

Maret juga menandai bulan ke-50 berturut-turut surplus perdagangan.

Tingkat lebih lambat dari penurunan ekspor, dibandingkan dengan 12,2 persen dipotong ke tahun di bulan Februari, ini disebabkan perbaikan dalam pengiriman baja dan semikonduktor.

“Ekspor menyusut satu digit untuk pertama kalinya dalam empat bulan pada Maret, meskipun faktor-faktor negatif yang termasuk kemerosotan dalam ekonomi global, harga minyak yang rendah dan penurunan harga barang-barang ekspor utama,” kata kementerian itu dalam rilis.

Kementerian itu mengatakan pengiriman keluar produk baja melonjak 14,7 persen secara tahunan bulan lalu, perputaran dari pertumbuhan negatif di bulan sebelumnya, dengan pengiriman dari perangkat komunikasi mobile, seperti smartphone, melompat 19,9 persen pada tahun.

Pengiriman semikonduktor menyusut 1,5 persen secara tahunan pada bulan Maret, namun tingkat penurunan sangat melambat dari anjlok 12,6 persen pada bulan sebelumnya.

Secara negara, pengiriman ke negara-negara Uni Eropa melonjak 12,7 persen secara tahunan dengan pengiriman ke Vietnam dan India melonjak masing-masing 13,5 persen dan 11,7 persen.

Ekspor ke Tiongkok, pasar tunggal terbesar di dunia untuk produk Korea Selatan, menyusut selama sembilan bulan berturut-turut, terjun 12,2 persen secara tahunan di bulan Maret, namun tingkat penurunan juga terus melambat dari potongan 21,5 persen pada Januari dan 12,9 persen penurunan bulan berikutnya, katanya.

Sementara itu, kementerian itu mengatakan ekspor negara itu dalam tiga bulan pertama tahun ini turun 13,1 persen dari periode yang sama tahun lalu menjadi $ 115,97 miliar.

Impor jatuh 16,3 persen secara tahunan untuk $ 93,59 miliar selama periode tersebut.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here