Sentimen Bisnis Perusahaan Besar Jepang Merosot Terendah 3 Tahun

369

Sentimen bisnis produsen besar Jepang memburuk ke level terendah dalam hampir tiga tahun dan diperkirakan akan memburuk dalam kuartal mendatang, sebuah survei bank sentral yang diawasi ketat menunjukkan pada Jumat (01/04), mempertinggi tekanan pada Perdana Menteri Shinzo Abe dan Bank of Japan untuk berbuat lebih banyak untuk menopang perekonomian yang resesi.

Perusahaan-perusahaan besar juga memotong rencana belanja modal mereka untuk tahun fiskal saat ini yang dimulai Jumat, menggarisbawahi tantangan BOJ menghadapi risiko perusahaan dalam meningkatkan belanja melalui pencetakan uang yang agresif.

Pelemahan pembacaan data ini juga dapat membuat Abe untuk menunda lagi kenaikan pajak penjualan dijadwalkan untuk tahun depan untuk menjaga perekonomian tetap stabil. Ini juga akan menjaga BOJ dibawah tekanan untuk melonggarkan kebijakan moneter lebih lanjut ketika ulasan perkiraan kuartal akhir bulan ini, beberapa analis mengatakan.

“Perlambatan di negara berkembang, terutama dari Tiongkok, telah mempengaruhi sentimen bisnis. Dampak besar bagi produsen besar dengan kontak langsung dengan kondisi ekonomi global, “kata seorang pejabat BOJ.

Indeks utama mengukur sentimen produsen besar bulan Maret berdiri di posisi 6, setengah tingkat dilihat tiga bulan lalu dan lebih buruk dari perkiraan pasar rata-rata bertambah 8, survei triwulanan Tankan bank sentral menunjukkan Jumat. Ini adalah angka terendah sejak Juni 2013, ketika produsen besar berdiri di angka 4.

japan-business-confidence

Indeks sentimen untuk nonmanufacturers besar meluncur ke 22 dari 25 tiga bulan yang lalu, memburuk untuk pertama kalinya dalam enam kuartal, sebagai belanja oleh pengunjung dari luar negeri turun.

Keduanya baik produsen besar dan nonmanufacturers memperkirakan sentimen memburuk dalam tiga bulan mendatang, menggarisbawahi kekhawatiran perusahaan atas prospek ekonomi global yang suram.

Perusahaan-perusahaan besar memangkas belanja modal mereka sebesar 0,9 persen untuk tahun fiskal saat ini, dibandingkan dengan prediksi pasar median untuk penurunan 0,7 persen, survei menunjukkan.

Ekonomi Jepang menyusut pada Oktober-Desember karena melemahnya ekspor dan konsumsi. Banyak analis sekarang memperkirakan akan lemah lagi bulan Januari-Maret, yang akan menempatkan negara itu kembali ke dalam resesi, biasanya didefinisikan sebagai dua kuartal berturut-turut pertumbuhan negatif.

Keputusan kontroversial BOJ pada bulan Januari untuk mengadopsi suku bunga negatif sejauh ini gagal untuk meningkatkan harga saham atau mencerahkan sentimen korporasi.

Pemerintah, untuk sebagian, sudah mempertimbangkan menyusun paket stimulus fiskal segar dan menunda kenaikan pajak penjualan tahun depan untuk mencegah tekanan eksternal yang dapat menggelincirkan pemulihan ekonomi yang rapuh.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here