Arab Saudi Akan Membekukan Produksi Jika Iran Melakukan Juga

488

Arab Saudi hanya akan membekukan produksi minyak jika Iran dan produsen utama lainnya melakukannya, demikian wakil putra mahkota kerajaan Arab saudi mengatakan pada Jumat (01/04) lalu.

Peringatan oleh Mohammed bin Salman, yang muncul sebagai kekuatan politik terkemuka Arab Saudi, mendahului pertemuan antara OPEC dan produsen minyak besar lainnya bulan April ini dan mengirim harga minyak mentah turun tajam. Iran telah menyatakan rencananya untuk meningkatkan produksi setelah pencabutan sanksi menyusul kesepakatan untuk mengekang program nuklir negara itu.

Lihat : Arab Saudi Siapkan Proyek Energi Terbarukan Sebagai Pengganti Energi Fosil

“Jika semua negara setuju untuk membekukan produksi, kami siap,” kata bin Salman dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg.

Setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak meninggalkan upaya untuk meningkatkan harga minyak pada bulan November 2014, tidak lagi fokus pada melindungi pangsa pasar, Arab Saudi meningkatkan produksi lebih dari 10,5 juta barel per hari, mengklaim bahwa pelangganlah yang meminta untuk minyak lebih.

Rencana pertemuan produsen minyak di Doha pada 17 April melanjutkan pertemuan pada bulan Februari antara Arab Saudi, Qatar, Rusia dan Venezuela di mana kuartet negara tersebut sementara sepakat untuk membatasi produksi mereka di tingkat Januari. Kesepakatan, yang membantu untuk mengangkat harga Brent di atas $ 40 per barel dari level terendah 12-tahun dari $ 27,10 per barel pada bulan Januari, itu bergantung pada negara-negara lain bergabung itu.

Menteri Perminyakan Iran Bijan Namdar Zanganeh akan menghadiri diskusi Doha tapi tidak akan bergabung membekukan produksi, demikian menurut orang yang akrab dengan kebijakan negara tersebut. Teheran akan mempertahankan kebijakannya untuk mendapatkan kembali pangsa pasar yang hilang selama bertahun-tahun akibat sanksi, kata orang tersebut, yang meminta untuk tidak diidentifikasi dan menganggap ini sebagai pembicaraan bersifat pribadi.

Badan Energi Internasional mengatakan bahwa Iran, di bulan penuh pertama dibebaskan dari sanksi nuklir pada bulan Februari, mengangkat produksi minyak ke level tertinggi empat tahun sebesar 3,22 juta barel per hari. Energy Aspects Ltd., konsultan yang berbasis di London, mengatakan Iran mendorong ekspor minyak oleh 100.000 barel per hari pada bulan Maret.

Pedagang dan analis telah berspekulasi bahwa Riyadh bisa siap untuk secara sukarela membatasi output pada tingkat saat ini dari sekitar 10,2 juta barel per hari bahkan jika Iran tidak bergabung. Tetapi sat ditanyakan apakah Iran diperlukan untuk mengambil bagian, bin Salman mengatakan, “tanpa keraguan.”

“Jika semua negara termasuk Iran, Rusia, Venezuela, negara-negara OPEC dan semua produsen utama memutuskan untuk membekukan produksi, kami akan berada di antara mereka,” katanya.

“Saya tidak percaya bahwa penurunan harga minyak menimbulkan ancaman bagi kami,” katanya, menambahkan bahwa kenaikan harga, sementara memiliki manfaat anggaran untuk kerajaan, juga “ancaman terhadap umur minyak.”

Bin Salman menyarankan harga akan naik selama dua tahun ke depan karena permintaan terus meningkat, tapi hal ini membuat jelas bahwa Riyadh memiliki tidak terlalu gencar untuk pengembalian manajemen produksi OPEC yang dibentuk industri minyak selama 30 tahun.

“Bagi kami itu adalah pasar bebas yang diatur oleh penawaran dan permintaan dan ini adalah bagaimana kita berurusan dengan pasar,” katanya.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here