Bank Sentral India Pangkas Suku Bunga 25 Bps

636

Bank Sentral India pada Selasa (05/04) memangkas suku bunga pinjaman utamanya sebesar 25 basis poin (bps) sesuai dengan ekspektasi, terdorong oleh langkah-langkah kehati-hatian fiskal pemerintah pusat, pemotongan suku bunga pada tingkat tabungan kecil dan inflasi yang moderat.

Suku bunga pinjaman jangka pendek bagi pinjaman bank komersial yang diambil dari bank sentral (Reserve Bank of India), diturunkan menjadi 6,5 persen dari 6,75 persen. Tingkat pembelian kembali terbalik, atau tingkat pinjaman jangka pendek, telah disesuaikan ke atas sampai 6 persen dari 5,75 persen.

india-interest-rate

Perubahan dilakukan dalam kebijakan moneter untuk fiskal diumumkan oleh Gubernur Reserve Bank of India (RBI) Raghuram Rajan.

Di antara dua instrumen kunci untuk langsung mengatur aliran uang dalam sistem, cadangan kas rasio (CRR), yang merupakan kuantum dana likuid terhadap deposito yang bank komersial yang harus ditahan, tidak berubah pada 4 persen. Tapi perawatan harian minimal CRR telah dipotong sampai 90 persen dari 95 persen.

Demikian pula, ketentuan rasio likuiditas, atau nilai efek tertentu yang bank komersial harus mendaftar, berada di 21,25 persen, efektif sejak 2 April.

Lihat : RBA Pertahankan Suku Bunga Australia Tetap 2 Persen

Bank sentral telah memangkas suku bunga pinjaman jangka pendek pada bulan September sebesar 50 basis poin menjadi 6,75 persen. Secara kumulatif, tahun 2015 otoritas moneter memotong repo rate sebesar 1,25 persen.

“Inflasi telah berkembang sepanjang lintasan proyeksi dan target yang ditetapkan untuk Januari 2016 sesuai,” kata Rajan dalam pernyataan kebijakannya, menambahkan bahwa inflasi ritel diperkirakan melambat sedikit dan tetap sekitar 5 persen pada tahun fiskal ini.

Rajan menyatakan proyeksi pertumbuhan untuk 2016-17 sedang ditahan pada 7,6 persen.

Gubernur RBI menyatakan bahwa sikap kebijakan moneter akan tetap akomodatif.
“The Reserve Bank akan terus mengawasi perkembangan makroekonomi dan keuangan di bulan depan dengan maksud untuk menanggapi dengan tindakan kebijakan lebih lanjut sebagai ruang terbuka,” katanya, menambahkan itu lebih penting pada saat ini untuk memastikan bahwa semua penurunan suku bunga dibuat sejak tahun lalu mengirimkan ke suku bunga kredit.

Menyatakan bahwa tujuan pertama Reserve Bank of India untuk memenuhi kebutuhan likuiditas jangka pendek yang telah dicapai melalui penyediaan likuiditas dengan fasilitas reguler, gubernur mengatakan RBI berencana untuk memenuhi tujuan lainnya “untuk memasok likuiditas tahan lama dalam perekonomian sehingga memudahkan pertumbuhan sementara memastikan bahwa kebijakan moneter didukung “melalui mekanisme baru.

Konfederasi Industri India (CII) mengatakan pemotongan 25 bps sebgai sinyal bahwa bank sentral terus mempertahankan sikap akomodatif.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here