RBA Pertahankan Suku Bunga Australia Tetap 2 Persen

337

Bank sentral Australia pada Selasa (05/04) mempertahankan suku bunga tetap pada 2,0 persen, namun mengatakan inflasi yang terus rendah akan memberikan ruang bagi pelonggaran lebih lanjut untuk merangsang ekonomi.

Untuk pertemuan kesembilan berturut-turut, Reserve Bank of Australia (RBA) mempertahankan suku bunga di level terendah dalam sejarah, yang pertama dicapai Mei 2015.

australia-interest-rate

“Pada pertemuan hari ini, dewan menilai bahwa ada prospek yang wajar untuk pertumbuhan lanjutan dalam perekonomian, dengan inflasi mendekati target,” kata Gubernur RBA Glenn Stevens dalam sebuah pernyataan.

“Oleh karena itu Dewan memutuskan bahwa pengaturan saat ini kebijakan moneter tetap adalah tepat.”

RBA, yang telah diperkirakan secara luas untuk mempertahankan suku bunga, menyatakan menunggu dan melihat pendekatan selanjutnya yang akan memberikan lebih banyak waktu untuk menilai apakah turbulensi keuangan baru-baru ini “menandakan lemah permintaan global dan domestik”.

RBA mengatakan ekonomi global tampaknya tumbuh pada kecepatan yang sedikit lebih rendah dari yang diperkirakan, sementara tingkat pertumbuhan mitra dagang utama Tiongkok terus melemah.

Lihat : Defisit Perdagangan Australia Februari Melebar

Di Australia, ada tanda-tanda positif karena ekonomi terurai dari periode belum pernah terjadi sebelumnya dari investasi pertambangan, dengan peningkatan kondisi pasar tenaga kerja memberikan indikasi ekspansi di non-pertambangan sebagai bagian ekonomi, katanya.

Menjelang angka pertumbuhan kuartalan Rabu, RBA mengatakan akan menjaga perbaikan yang berkesinambungan dalam data pekerjaan sekaligus mencermati inflasi.

“Lanjutan inflasi yang rendah akan memberikan ruang untuk pelonggaran kebijakan, harus yang sesuai untuk memberikan dukungan untuk permintaan,” kata Stevens.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here