Harga Minyak Mentah Sesi Asia Terangkat Optimisme Pembekuan Produksi

412

Harga minyak mentah berjangka melonjak pada Rabu, karena harapan untuk kesepakatan antara eksportir untuk membekukan produksi didukung pasar, meskipun kelebihan pasokan global yang terus-menerus dan rencana Iran untuk meningkatkan produksi menekan harga minyak fisik.

Harga minyak pulih dari posisi terendah satu bulan berakhir pada sesi sebelumnya setelah gubernur Kuwait untuk Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), Nawal Al-Fuzaia, mengatakan ada “indikasi positif kesepakatan akan tercapai” pada pembekuan produksi dalam pertemuan produser yang dijadwalkan 17 April di Qatar.

Harga minyak mentah berjangka AS melonjak sekitar satu dolar, atau 2,8 persen, ke $ 36,87 per barel pada 0419 GMT. Harga minyak mentah berjangka patokan Internasional naik 1,8 persen pada $ 38,55 per barel.

Lihat : Harga Minyak Mentah Naik Tipis Dengan Optimisme Kuwait Untuk Pembekuan Produksi

“Minyak mentah berjangkan  memperoleh beberapa momentum. Komentar oleh Gubernur Kuwait OPEC menyediakan beberapa dukungan untuk harga,” kata ANZ Bank, tetapi memperingatkan bahwa investor kemungkinan akan tetap berhati-hati menjelang pertemuan 17 April.

Pembekuan produksi awalnya yang disepakati pada bulan Februari dan telah membantu harga minyak naik ke hampir $ 38 per barel dari 12-tahun rendah dekat dengan $ 27 yang terjadi awal tahun ini.

Namun, harga telah jatuh dalam beberapa hari terakhir pada keraguan bahwa kesepakatan yang lebih luas akan tercapai, terutama karena Iran sejauh ini mengatakan tidak berniat memperlambat produksi setelah sanksi melumpuhkan negara itu itu diangkat pada bulan Januari.

Menteri Perminyakan Iran Bijan Namdar Zanganeh mengatakan produksi minyak mentah negara itu akan mencapai 4 juta barel per hari (bph) pada bulan Maret 2017, televisi pemerintah melaporkan pada hari Rabu, dengan rencana untuk mengekspor 2,25 juta barel per hari dari persediaan mereka. Itu akan naik dari sedikit di atas 1 juta barel per hari di bawah sanksi dan hanya sedikit di bawah puncak pra-sanksi 2,5 juta barel per hari.

Dengan ekspor Iran yang meningkat dan produsen lainnya berjanji untuk membekukan produksi mendekati rekor tinggi tingkat, kesepakatan akan melakukan sedikit untuk mengatasi kelebihan pasokan global yang melihat setidaknya satu juta barel minyak mentah yang diproduksi setiap hari lebih dari permintaan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi menguat dengan optimisme pembekuan produksi. Dan jika data EIA terealisir menurun malam nanti, harga minyak mentah kembali berpotensi menguat. Harga diperkirakan menembus kisaran Resistance $ 37,40-$ 37,90, dan jika berbalik turun akan menembus kisaran Support $ 36,40-$ 35,90.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here