Indikator Ekonomi Coincident Februari Jepang Terendah Sejak 2011

778

Indeks indikator ekonomi coincident Jepang pada bulan Februari jatuh pada laju tercepat sejak gempa bulan Maret 2011, dalam tanda lebih lanjut dari perlambatan negara ekonomi terbesar ketiga di dunia.

Indeks indikator ekonomi coincident, yang terdiri dari indikator seperti data produksi industri, pekerjaan dan penjualan ritel, jatuh 3,2 poin pada Februari dari bulan sebelumnya, Kantor Kabinet menyatakan pada Rabu (06/04).

Ini merupakan penurunan yang tercepat sejak indeks turun 6,6 poin pada Maret 2011 ketika gempa bumi dan krisis nuklir berikutnya melanda negara Jepang. Dan tingkat indeks di 110.3 merupakan yang terendah sejak Agustus 2013.

“Belanja konsumen, ekspor dan belanja modal lamban dan ekonomi tidak memiliki kekuatan pendorong untuk mendorong pertumbuhan ekonomi,” kata Yoshiki Shinke, kepala ekonom di Dai-ichi Life Research Institute.

“Ketidakpastian atas ekonomi baik di Jepang dan luar negeri serta pasar keuangan tetap kuat dan akan memakan waktu bagi perekonomian untuk keluar dari situasi stagnan.”

Indeks indikator ekonomi terkemuka – yang disusun menggunakan data seperti jumlah pekerjaan yang ditawarkan dan sentimen konsumen – turun 2,0 poin pada bulan Februari untuk 99,8, terendah sejak Desember 2012.

Spekulasi telah berkembang bahwa Perdana Menteri Shinzo Abe dapat menunda kenaikan pajak penjualan dan dijadwalkan untuk April tahun depan karena ekonomi tidak akan mampu menahan kenaikan pajak.

Perekonomian menyusut pada tingkat tahunan 1,1 persen pada kuartal keempat tahun lalu terseret oleh belanja konsumen yang lemah, menambah tekanan pada pemerintah untuk memperluas stimulus fiskal.

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here