Kerugian Valas Perusahaan Tiongkok 2015 Mencapai $ 7,5 Miliar Akibat Devaluasi Yuan

768

Dampak dari devaluasi Yuan bulan Agustus tahun lalu telah muncul di hasil tahunan perusahaan publik dan investor Tiongkok yang semakin memberikan kekuatiran akan terus berlanjut.

Sekitar 980 perusahaan Tiongkok yang terdaftar melaporkan gabungan kerugian valuta asing 48,7 miliar yuan ($ 7,5 miliar) untuk tahun lalu, hampir 13 kali jumlah pada tahun 2014, data kompilasi Bloomberg menunjukkan. Keuntungan pada perusahaan tersebut merosot 11 persen tahun lalu menjadi 789,2 miliar yuan. Perusahaan minyak milik negara China Petroleum & Chemical Corp, atau Sinopec, dilaporkan alami kerugian bersih valuta asing 3,9 miliar yuan, meningkat dari 179 juta yuan pada tahun 2014.

Anjloknya 4,5 persen yuan tahun lalu, terbesar sejak tahun 1994, membengkakkan biaya pendanaan bagi perusahaan Tiongkok, peminjam dolar terbesar di Asia. Penyusutan lebih pada bulan Januari memicu kekalahan saham global dan berkontribusi pada 31 persen penurunan kuartal pertama dalam penjualan obligasi dolar Tiongkok. Sementara renminbi telah rally terhadap dolar AS selama dua bulan, masih melemah terhadap sekeranjang mata uang.

“Lanjutan depresiasi yuan pasti akan berdampak secara bottom line bagi perusahaan Tiongkok’,” kata Raymond Chia, kepala penelitian kredit untuk Asia termasuk Jepang pada Schroder Investment Management Ltd yang berbasis di Singapura, yang mengelola sekitar $ 446,5 miliar. “Dalam beberapa kasus, berdampak parah. Meskipun seseorang dapat berdebat dampak FX adalah non-tunai, itu tidak mempengaruhi rasio kredit dan kemampuan hutang perusahaan. “

Lihat : Aktifitas Sektor Jasa Maret Tiongkok Meningkat

Sektor penerbangan yang terluka sebagian besar dengan kerugian valuta asing gabungan 17,9 miliar yuan untuk tahun 2015, dibandingkan dengan 951.700.000 yuan tahun sebelumnya, data Bloomberg yang dikompilasi menunjukkan. Maskapai penerbangan tiga besar milik negara – China Southern Airlines Co, China Eastern Airlines Corp, Air China Ltd – menderita setara dengan $ 2,5 milyar kerugian FX.

China Southern Airlines memiliki kerugian FX terbesar di antara semua perusahaan sebesar 5,7 miliar yuan pada tahun 2015. Seorang pejabat di departemen hubungan investor di perusahaan penerbangan, yang meminta untuk tidak diidentifikasi, mengatakan Selasa berencana untuk memotong proporsi utang dolar untuk 50 persen dari total akhir tahun dari 61 persen saat ini dengan pembiayaan dengan obligasi yuan onshore.

Perusahaan real estate Tiongkok, terbesar peminjam dolar hasil tinggi di Asia, yang paling terkena dengan gabungan kerugian valuta asing kedua 11,9 miliar yuan, naik dari 1,4 miliar yuan pada 2014. Evergrande Real Estate Group Ltd mengatakan pada 29 Maret kerugian FX nya dari pinjaman adalah 2,84 miliar yuan pada tahun 2015, atau 27 persen dari laba bersih, naik dari 47 juta yuan pada 2014. Agile Property Holdings Ltd, yang berbasis di provinsi selatan Guangdong, mencatat kerugian FX dari pinjaman dan obligasi konversi dari 1,13 miliar yuan pada 2015, dibandingkan dengan 83 juta yuan pada tahun 2014, menurut 23 Maret pendapatannya.

Jimmy Fong, pejabat hubungan investor di Evergrande, akan mempertimbangkan menerbitkan obligasi lebih onshore untuk menurunkan biaya dan akan mempertimbangkan awal penebusan utang dolar jika biaya yang menarik.

Lihat : ADB Yakin Target Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok Tercapai

Perusahaan Tiongkok telah memangkas risiko valuta asing dengan menukarkan $ 2,24 miliar surat utang luar negeri sebelum jatuh tempo tahun ini, naik dari $ 925,8 juta tahun sebelumnya, data yang dikompilasi Bloomberg menunjukkan.

China Oilfield Services Ltd berencana untuk menaikkan 10 miliar yuan untuk membayar kembali obligasi dolar yang dibebankan untuk 95 persen dari utang, kata kepala keuangan Li Feilong pada konferensi pers di Hong Kong pada 30 Maret. Air China berencana untuk memotong utang dolar ke 60 persen dari total akhir tahun dari 73,5 persen pada akhir 2015, Lv Lingfei, wakil general manager keuangan, mengatakan pada briefing di Hong Kong pada 31 Maret.

Perusahaan Tiongkok telah menjadi semakin sadar risiko nilai tukar dan mulai mempertimbangkan kewajiban lindung nilai dolar sekitar setahun yang lalu, kata Raymond Yeung, seorang ekonom senior berbasis di Hong Kong di Australia & New Zealand Banking Group Ltd.

Yuan telah turun sekitar 4,1 persen terhadap dolar sejak depresiasi Agustus. Di antara industri paling parah adalah energi dan pertambangan, dengan kerugian valuta asing masing-masing sebesar 5,5 miliar yuan dan 3,9 miliar yuan pada tahun 2015, data menunjukkan.

“Perusahaan-perusahaan Cina telah berada di bawah tekanan ekonomi ke bawah, yang diperburuk oleh kerugian FX,” kata Cheng Shi, co-kepala penelitian di ICBC International Research Ltd “Ada kemungkinan yang tinggi untuk yuan terdepresiasi tahun ini dengan meningkatnya volatilitas. Perusahaan harus lebih menyadari risiko FX. “

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here