Bursa Wall Street Terangkat Kinerja Sektor Perawatan Kesehatan Dan Energi

627

Bursa Saham AS ditutup lebih tinggi pada akhir perdagangan Rabu, terdorong kinerja positif sektor perawatan kesehatan dan energi, setelah rilis risalah pertemuan The Fed.

Indeks Dow Jones Industrial Average berakhir sekitar 112 poin lebih tinggi dengan saham Chevron dan Pfizer berkontribusi paling tinggi untuk kenaikan.

Indeks komposit Nasdaq mengungguli, naik 1,59 persen ke penutupan tertinggi 2016 dengan saham Amazon.com melompat 2,7 persen dan saham Apple naik 1,05 persen. IShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) melonjak 5,99 persen untuk hari terbaik sejak 12 Maret 2009.

Sektor perawatan kesehatan melonjak 2,65 persen dan energi ditutup naik 2,1 persen, membantu indeks S & P 500 memperoleh kenaikan 1,05 persen.

Indeks utama rata-rata sempat mengurangi keuntungan setelah rilis pertemuan Federal Open Market Committee Maret menunjukkan beberapa pembuat kebijakan menyatakan kehati-hatian untuk kenaikan April, sementara beberapa mengatakan kenaikan April mungkin diperlukan.

Banyak peserta menunjukkan “risiko global yang tinggi dan kemampuan kebijakan moneter untuk menanggapinya membuat kehati-hatian dalam penyesuaian terhadap sikap kebijakan moneter AS,” kata risalah tersebut.

Sebelumnya, indeks S & P dan Dow berjuang untuk menahan membuka keuntungan sebelum naik karena harga minyak memperpanjang keuntungan.

Minyak mentah berjangka AS ditutup naik $ 1,86, atau 5,2 persen, pada $ 37,75 per barel setelah persediaan minyak mentah mingguan dari EIA menunjukkan hasil penarikan dari 4,9 juta barel.

Indeks dolar AS menyentuh level terendah sejak Oktober 2015 sebelum kembali naik sedikit, dengan euro dekat $ 1,14 dan yen di ¥ 109,7 terhadap greenback. Sebelumnya, setelah rilis risalah Fed ‘, yen mencapai 109,4, tertinggi baru terhadap dolar sejak Oktober 2014.

Risalah pertemuan The Federal Open Market Committee 15-16 Maret yang dirilis pada 02:00 ET. Pada pertemuan itu, bank sentral mempertahankan suku bunga tidak berubah dan menurunkan proyeksi untuk jumlah kenaikan tahun ini untuk dua kali dari empat kali sebelumnya.

Hasil Treasury pulih dari penurunan Selasa untuk mengadakan sedikit lebih tinggi. Yield 2-tahun berada di dekat 0,74 persen dan yield 10-tahun di 1,75 persen.

Presiden Fed St Louis James Bullard mengatakan Fed bisa menaikkan suku pada berbagai pertemuan , atau bahkan antara pertemuan, menurut sebuah wawancara Bloomberg Radio yang dikutip oleh Reuters. Namun, ia mencatat data sejak pertemuan Maret Fed telah “mixed,” sehingga berpotensi sulit bagi The Fed untuk menaikkan suku bulan ini.

Menjelang rilis pertemuan Fed, Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan ia mengharapkan serangkaian kenaikan suku bunga bertahap tahun ini diberikan oleh kekuatan ekonomi AS baru-baru ini. “Ini akan menjadi tepat untuk terus secara bertahap mengurangi tingkat akomodasi tahun ini,” katanya kepada Asosiasi Cleveland Ekonomi Bisnis.

Lihat : Bursa Wall Street Berakhir Negatif; Dow Jones Turun Terendah 1 Bulan

Dalam berita perusahaan, Pfizer meninggalkan merger dengan Allergan menyusul keputusan Departemen Keuangan untuk membatasi inversi. Saham Allergan ditutup naik hampir 3,5 persen, sementara Pfizer melonjak 5 persen.

Secara terpisah, Departemen Kehakiman AS mengajukan gugatan untuk memblokir merger dari Halliburton dan Baker Hughes. Saham Halliburton ditutup naik 5,9 persen dan Baker Hughes berakhir 8,8 persen lebih tinggi.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 112,73 poin, atau 0,64 persen, di 17,716.05, dengan kenaikan tertinggi saham Pfizer dan saham General Electric sebagai penurun terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup naik 21,49 poin, atau 1,05 persen, ke 2,066.66, dengan sektor perawatan kesehatan yang tertinggi atas dan sektor utilitas tertinggal.

Indeks Nasdaq ditutup naik 76,78 poin, atau 1,59 persen, ke 4,920.72.

Malam nanti akan dirilis data Initial Jobless Claim yang diindikasikan menurun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak positif jika data initial jobless claim terealisir menurun, namun juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan pergerakan bursa global.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here