Cadangan Devisa Tiongkok Maret Meningkat Mencapai $ 3,21 Triliun

345

Cadangan devisa Tiongkok secara tak terduga meningkat pada Maret, setelah tekanan arus modal keluar mereda sebagai mata uang negara dalam posisi mantap.

Cadangan devisa Tiongkok naik $ 10,3 miliar menjadi $ 3,21 triliun bulan lalu, demikian Bank Rakyat China menyatakan dalam sebuah pernyataan hari Kamis (07/04). Hasil tersebut dibandingkan dengan penurunan $ 6,3 miliar yang diperkirakan para ekonom yang disurvei oleh Bloomberg, yang memiliki proyeksi median cadangan akan jatuh ke $ 3,196 triliun.

china-foreign-exchange-reserves (1)

Pihak berwenang telah membendung rekor gelombang arus uang keluar dengan aturan mata uang ketat dan pengulangan pernyataan mereka yang tidak ingin devaluasi besar yuan terjadi lagi. Tiongkok telah dibantu oleh melemahnya dollar AS setelah Federal Reserve AS menurunkan proyeksi untuk jumlah kenaikan suku bunga tahun ini.

Kenaikan tak terduga adalah karena “melemahnya dolar, tertahannya arus modal keluar, dan pemulihan ekonomi Tiongkok sejak Maret karena pelonggaran fiskal dan moneter besar-besaran,” kata Shen Jianguang, kepala ekonom di Mizuho Securities Asia Ltd di Hong Kong. “PBOC akan mempertahankan pembatasan arus modal keluar.”

Lihat : Kekuatiran Pertumbuhan Utang Tiongkok Melebihi Pertumbuhan Ekonomi

PBOC juga merilis cadangan mata uang Special Drawing Rights untuk pertama kalinya sebagai Gubernur Zhou Xiaochuan berjanji untuk membantu memperluas penggunaan keranjang mata uang bulan lalu di Paris. Cadangan itu di SDR 2.28 triliun pada akhir Maret.

Yuan akan ditambahkan ke keranjang SDR Dana Moneter Internasional, yang terdiri dari dolar, euro, yen dan pound, akhir tahun ini. Zhou juga mengatakan bahwa Tiongkok sedang dalam mengeluarkan obligasi SDR-mata dalam pidato yang sama.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here