Ekonomi Korea Selatan Masih Lemah, Sektor Jasa Mulai Pulih

467

Ekonomi Korea Selatan masih tetap dalam kemerosotan berkepanjangan, tetapi beberapa tanda-tanda positif di sektor jasa cenderung mengurangi kemungkinan perlambatan lebih lanjut, demikian lembaga think tank negara tersebut mengatakan Rabu.

“Pertumbuhan Korea telah melambat secara bertahap, tetapi ekonomi mungkin akan berkurang untuk menyaksikan kelemahan lebih lanjut,” Korea Development Institute (KDI) mengatakan dalam evaluasi bulanan kondisi ekonomi negara.

“Produksi jasa mempertahankan tren kenaikan baru-baru ini, dan investasi konstruksi dalam posisi yang menguntungkan, menyiratkan bahwa perlambatan ekonomi lebih lanjut tidak terjadi.”

Ini adalah sedikit perubahan dalam posisinya dari laporan bulan sebelumnya, di mana KDI disebutkan “perlambatan bertahap dalam pertumbuhan ekonomi,” mengutip ekspor lamban dan konsumsi.

Laporan April terbaru KDI mengatakan bahwa produksi di industri jasa terus menikmati kondisi yang menguntungkan di bulan kedua tahun ini, dengan pertumbuhan mencapai 2,6 persen.

Juga, investasi bangunan dan pesanan telah di jalur ke atas, sebagai bagian dari ledakan di pasar properti lokal, untuk meredam pelemahan di ekspor.

Lihat : Kekuatiran Pertumbuhan Utang Tiongkok Melebihi Pertumbuhan Ekonomi

Tapi KDI membuat pandangan konservatif pada ekspor sebagai risiko penurunan eksternal seperti harga minyak yang rendah dan perlambatan di Tiongkok masih menimbang berat pada permintaan global.

“Ekspor menunjukkan penurunan yang lebih kecil pada bulan Maret, tapi pemulihan jangka pendek tampaknya jauh untuk saat ini karena pertumbuhan melambat dari ekonomi global,” kata laporan KDI.

Pengiriman keluar ekonomi terbesar keempat di Asia turun 8,2 persen pada Maret dari tahun sebelumnya, memperpanjang rekor penurunan 15 bulan berturut, meskipun laju penurunan melambat dari penurunan 18,8 persen pada Januari dan 12,2 persen jatuh pada bulan Februari.

Produksi industri, terkait langsung dengan ekspor, naik 2,4 persen pada Februari, perputaran dari penurunan 2,2 persen pada Januari.

Selama dua bulan pertama tahun ini, output industri mundur 0,1 persen dari tahun sebelumnya.

Di sisi permintaan, indeks penjualan ritel tumbuh 3,1 persen pada Februari, melambat dari pertumbuhan 4,6 persen pada Januari, karena penurunan penjualan barang non-tahan lama.

Tapi penjualan ritel kemungkinan akan tetap kuat dalam beberapa bulan mendatang pada rebound dalam sentimen konsumen terbaru, katanya.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here