Harga Emas Turun Terpengaruh Pemulihan Pasar Saham

311

Harga Emas turun pada akhir perdagangan Rabu, karena pemulihan di pasar ekuitas mendorong beberapa profit taking setelah rally Selasa, sementara risalah dari pertemuan kebijakan terbaru AS Federal Reserve menunjukkan keprihatinan tentang “risiko penurunan yang cukup besar” dalam ekonomi global.

Pembuat kebijakan Fed berdebat apakah kenaikan suku bunga akan diperlukan pada bulan April, meskipun konsensus muncul bahwa risiko dari perlambatan ekonomi global membuat pendekatan yang hati-hati, risalah dari pertemuan 15-16 Maret menunjukkan.

Harga emas spot turun 0,63 persen menjadi $ 1,222.94 per ons setelah jatuh 1,1 persen. Sedangkan harga emas berjangka AS untuk pengiriman Juni turun 0,5 persen pada $ 1,223.80 per ons dan terakhir diperdagangkan turun 0,4 persen pada $ 1,224.70.

Lihat : Harga Emas Rebound Terpicu Pelemahan Bursa Global Dan Dollar AS

Emas, yang sensitif terhadap kenaikan suku bunga, membukukan kenaikan kuartalan terbesar dalam hampir 30 tahun dalam tiga bulan pertama 2016 dengan memudarnya harapan untuk kenaikan suku bunga AS.

Sedangkan mata uang dolar AS mencapai 17-bulan rendah terhadap yen dan berbalik lebih rendah terhadap sekeranjang mata uang utama.

Kepemilikan dari emas terbesar di dunia yang didukung exchange-traded fund, SPDR Gold Shares yang terdaftar di New York, jatuh pada hari Selasa. Melaporkan arus keluar mingguan pertama tahun ini pekan lalu.

Di antara logam mulia lainnya, harga perak berjangka turun 0,3 persen pada $ 15,07 per ons, harga platinum berjangka turun 0,5 persen pada $ 947 dan harga paladium berjangka turun 0,17 persen pada $ 542,75.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya harga emas akan melanjutkan pelemahan dengan menurunnya permintaan aset safe haven karena pulihnya pasar saham global dan penguatan dolar AS. Harga emas diperkirakan akan berada dalam kisaran Support $ 1,221.00-$ 1,219.00. Jika harga rebound akan menembus kisaran Resistance 1,225.00-$ 1,227.00.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here