Harga Minyak Mentah Melonjak 5 Persen Dengan Penarikan Persediaan AS

480

Harga minyak mentah melonjak 5 persen pada akhir perdagangan Rabu setelah pemerintah AS melaporkan persediaan minyak mentah mingguan AS yang negatif.

Persediaan minyak mentah mingguan AS turun negatif 4,9 juta barel minggu lalu dengan produksi kilang terus meningkat dan impor turun, Administrasi Informasi Energi (EIA) melaporkan.

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan persediaan mencapai rekor tertinggi untuk minggu kedelapan berturut dengan kenaikan 3,2 juta barel.

Harga minyak mentah berjangka AS menetap di $ 37,75 per barel, naik $ 1,86, atau 5,18 persen. Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan Internasional Brent naik $ 1,91 ke $ 39,76 per barel.

Lihat : Harga Minyak Mentah Sesi Asia Terangkat Optimisme Pembekuan Produksi

Minyak mentah berjangka AS menemukan dukungan tambahan dari restart TransCanada Corp yang tertunda 590.000 barel per hari dari pipa Keystone yang memberikan minyak mentah ke Cushing dan Illinois.

Brent juga didukung oleh pekerjaan pemeliharaan yang direncanakan di Norwegia Ekofisk dan ladang minyak Inggris Buzzard.

EIA juga melaporkan bahwa stok bensin naik untuk pertama kalinya dalam enam minggu, berpotensi untuk mendukung harga minyak mentah AS. Stok di Cushing, Oklahoma, titik pengiriman minyak mentah berjangka AS juga naik.

Namun para pedagang memilih untuk fokus pada aspek yang lebih bullish dari laporan persediaan seperti penarikan minyak mentah dan penurunan impor minyak mentah hampir 450.000 barel per hari.

Rusia percaya harga minyak di $ 45- $ 50 per barel dapat diterima untuk memungkinkan keseimbangan pasar minyak global, yang sedang mempersiapkan diri untuk pertemuan produsen minyak terkemuka di Doha akhir bulan ini, sumber akrab dengan rencana Rusia mengatakan pada hari Rabu.

Gubernur OPEC Kuwait mengatakan Selasa bahwa pertemuan pada tanggal 17 April akan memberikan kesepakatan untuk mengadakan pembekuan produksi pada level tertinggi Januari, meskipun Teheran menolak berpartisipasi dalam rencana tersebut. Proposal pembekuan produksi awal bulan Februari telah membantu harga minyak naik dari 12-tahun rendah dekat $ 27 per barel terlihat pada bulan Januari.

Harga telah jatuh dalam beberapa hari terakhir pada keraguan bahwa kesepakatan yang lebih luas akan tercapai, terutama karena Iran sejauh ini mengatakan tidak berniat memperlambat produksi setelah sanksi yang melumpuhkan terhadap negara itu diangkat pada bulan Januari.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi menguat dengan hasil penurunan persediaan dan optimisme pembekuan produksi. Harga diperkirakan menembus kisaran Resistance $ 38,25-$ 38,75, dan jika berbalik turun akan menembus kisaran Support $ 37,25-$ 36,75.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here