Risalah FOMC : Tidak Mungkin Menaikkan Suku Bunga AS Sebelum Juni

1109

The Federal Reserve tampaknya tidak mungkin untuk menaikkan suku bunga sebelum Juni di tengah kekhawatiran yang meluas di bank sentral AS atas kemampuannya yang terbatas untuk melawan pukulan dari perlambatan ekonomi global, demikian risalah dari pertemuan kebijakan 15-16 Maret Fed menyarankan.

Risalah dirilis pada hari Rabu menunjukkan pembuat kebijakan berdebat apakah mereka mungkin menaikkan suku pada bulan April namun “sejumlah” dari mereka berpendapat tekanan untuk pertumbuhan mungkin akan bertahan, dengan banyak perdebatan bahwa mereka harus berhati-hati tentang menaikkan suku bunga.

Terlihat banyak anggota pejabat The Fed enggan untuk mendaki lebih lanjut dalam menghadapi ketidakpastian global.

“Peserta umumnya melihat perkembangan ekonomi dan keuangan global terus menimbulkan risiko,” menurut risalah.

Para pembuat kebijakan telah mengisyaratkan pada penutupan pertemuan Maret bahwa mereka diharapkan untuk menaikkan suku bunga dua kali pada tahun 2016 tapi waktu kenaikan masih belum ditetapkan.

Menurut risalah, banyak anggota Fed mengatakan mereka khawatir bahwa bank sentral memiliki senjata terbatas untuk merespon guncangan dari luar negeri karena suku bunga sudah begitu dekat dengan nol.

Lihat : Bursa Wall Street Terangkat Kinerja Sektor Perawatan Kesehatan Dan Energi

Harga kontrak berjangka yang disarankan investor masih melihat peluang kenaikan suku bunga hanya pada bulan Desember sebagai yang lebih baik, dan mereka melihat hampir tidak ada kesempatan kenaikan pada pertemuan kebijakan 26-27 April, menurut kelompok CME.

Menurut risalah, beberapa pejabat bank sentral mengatakan risiko tinggi yang dihadapi ekonomi AS jika menaikkan suku pada bulan April “akan memberi sinyal rasa urgensi mereka dalam oemikiran yang tidak tepat.”

Ketua The Fed Janet Yellen mengatakan pada 29 Maret bank sentral AS harus “melanjutkan dengan hati-hati” dalam menaikkan suku bunga, pemandangan Gubernur Fed Lael Brainard mendorong akhir tahun lalu yang baru-baru dianut oleh para pembuat kebijakan termasuk Presiden Fed St Louis James Bullard, yang sebelumnya memperingatkan Fed akan mendaki terlalu lambat.

Bullard mengatakan pada hari Rabu bahwa data ekonomi telah mixed sejak pertemuan Maret, yang bisa membuat sulit bagi The Fed untuk menaikkan suku bunga bulan ini.

The Fed mempertahankan suku bunga di antara 0,25 persen dan 0,5 persen di bulan Maret dan pada bulan Januari setelah kenaikan bulan Desember yang mengakhiri tujuh tahun dari tingkat mendekati nol.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here