Bursa Wall Street Berakhir Lemah Tertekan Kekuatiran Pertumbuhan Global

307

Bursa Saham AS ditutup turun sekitar 1 persen pada akhir perdagangan Kamis, dengan penurunan sektor keuangan. dan kekuatan terus yen terhadap dolar AS memperbaharui kekhawatiran tentang pertumbuhan global dan efektivitas kebijakan bank sentral.

Sektor Keuangan negatif memimpin indeks S & P 500 yang mengalami penurunan, jatuh 1,9 persen dengan ETF SPDR Bank (KBE) jatuh 2,63 persen. Keduanya memiliki hari terburuk mereka sejak 11 Februari. Indeks S & P 500 ditutup lebih dari 1 persen lebih rendah untuk menghapus keuntungan secara tahunan.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 174 poin lebih rendah setelah sebelumnya jatuh 231 poin, dengan Goldman Sachs berkontribusi paling tinggi untuk penurunan.

Indeks Nasdaq melemah. Saham Apple ditutup hampir 2,2 persen lebih rendah dan iShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) ditutup sekitar 1,8 persen lebih rendah setelah melompat hampir 6 persen pada Rabu.

Pada penutupan, indeks rata-rata utama ada pada kecepatan untuk penurunan mingguan 1,35 persen atau lebih.

Lihat : Bursa Wall Street Terangkat Kinerja Sektor Perawatan Kesehatan Dan Energi

Kekuatan dalam yen dan euro meskipun pelonggaran bank sentral awal tahun ini telah menimbulkan kekhawatiran tentang efektivitas kebijakan moneter. Bank Sentral Eropa dan Bank of Japan keduanya dijadwalkan bertemu akhir bulan ini.

Yen Jepang dekat ¥ 108,4 terhadap dolar AS di sekitar penutupan pasar saham setelah perdagangan sebelumnya di dekat 107,7, tertinggi baru terhadap greenback akan kembali ke Oktober 2014.

Indeks dolar AS lebih tinggi, dengan euro dekat $ 1,137.

Harga minyak mentah berjangka AS menetap dari posisi terendah sesi, turun 49 sen, atau 1,30 persen, pada $ 37,26 per barel. Penurunan tersebut meruntuhkan kenaikan beruntun dua hari, yang melihat WTI naik 5,2 persen pada hari Rabu untuk keuntungan harian terbesar sejak 16 Maret.

Indeks Dow transportasi ditutup 1,3 persen lebih rendah untuk enam hari beruntun pertama sejak satu berakhir 25 Agustus 2015.

Dalam berita ekonomi yang positif, klaim pengangguran mingguan datang di 267.000.

Kredit konsumen AS naik musiman disesuaikan $ 17220000000 pada bulan Februari dari bulan sebelumnya.

Hasil Treasury yang lebih rendah, mengikuti penurunan baru dalam 10 tahun yield bund Jerman. Yield 2-tahun menyentuh rendah 0,692 persen, terendah sejak 24 Februari, sedangkan yield 10-tahun menyentuh 1,685 persen, terendah sejak 25 Februari.

Dalam berita perusahaan, BTIG menurunkan target harga di Apple $ 130 dari $ 141 pada ekspektasi menurunkan permintaan iPhone. Perusahaan tidak lagi mengharapkan pembuat iPhone untuk kembali ke pertumbuhan pendapatan tahun fiskal ini dan perkiraan penurunan empat persen pendapatan untuk tahun ini.

Saham Yahoo melonjak sebelum menutup 1,3 persen lebih rendah setelah Bloomberg melaporkan, mengutip sumber anonim, dengan Verizon bisa membuat tawaran minggu depan untuk bisnis web baik Yahoo dan Yahoo Jepang. Saham Verizon ditutup 2,8 persen lebih rendah.

Bursa Saham Eropa ditutup lebih dari setengah persen lebih rendah, dengan DAX Jerman turun hampir 1 persen dan indeks STOXX Europe 600 jatuh 2,2 persen.

Di Asia, indeks Shanghai turun lebih dari 1 persen sementara Nikkei 225 menghentikan penurunan beruntun tujuh hari dengan keuntungan 0,22 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 174,09 poin, atau 0,98 persen, ke 17,541.96, dengan saham Goldman Sachs memimpin penurunan, dan hanya saham United Technologies, McDonald dan 3M yang positif.

Indeks S & P 500 ditutup turun 24,75 poin, atau 1,20 persen, pada 2,041.91, dengan sektor keuangan memimpin semua sektor yang lebih rendah.

Indeks Nasdaq ditutup turun 72,35 poin, atau 1,47 persen, ke 4,848.37.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak mencermati pergerakan bursa global dan harga minyak mentah, yang jika melemah akan menekan pergerakan bursa Wall Street.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here