Li Keqiang : Ekonomi Tiongkok Kuartal Pertama Mengalami Perbaikan

304

Indikator ekonomi Tiongkok menunjukkan tanda-tanda perbaikan di kuartal pertama tetapi ekonomi dunia yang lesu dan volatilitas pasar mencabut perubahan dari dasar yang kokoh, demikian disampaikan televisi negara Tiongkok mengutip pernyataan Perdana Menteri Tiongkok, Li Keqiang pada hari Jumat (08/04).

Li mengatakan situasi ekonomi secara keseluruhan lebih baik dari yang diharapkan dan ia yakin pemerintah akan mampu mempertahankan pertumbuhan ekonomi jangka menengah dalam kecepatan tinggi, meskipun menghadapi kesulitan.

“Pada kuartal pertama tahun ini, indikator ekonomi Tiongkok menunjukkan lebih banyak perbaikan,” Li mengatakan, tetapi menambahkan, “Dasar dari perbaikan tersebut tidak mantap karena dampak lambannya pertumbuhan ekonomi dunia dan volatilitas pasar.”

Para pejabat Tiongkok mengatakan perekonomian menunjukkan tanda-tanda perbaikan karena aliran keluar modal yang berkurang.

Pemerintah akan merilis data ekonomi utama, termasuk pertumbuhan ekonomi kuartal pertama, pekan depan.

Pertumbuhan ekonomi Tiongkok melambat menjadi 6,8 persen pada kuartal keempat, terlemah sejak krisis keuangan yang dimulai pada tahun 2007 dan 2008.

Secara terpisah, dalam sebuah makalah yang diterbitkan pada hari Jumat, para peneliti di bank sentral mengatakan Tiongkok harus secara bertahap menyesuaikan rasio bank ‘persyaratan cadangan (RRR), berdasarkan neraca pembayaran dan perubahan ekonomi.

Bank Rakyat China telah memangkas suku bunga enam kali sejak November 2014 dan mengurangi RRR nya – proporsi deposito bank harus memegang dengan bank sentral sebagai cadangan – beberapa kali, untuk mendukung pertumbuhan ekonomi.

Bank sentral diharapkan untuk memotong RRR lanjut, untuk mendukung pertumbuhan ekonomi.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here