Risalah Pertemuan ECB : Komitmen Untuk Mengangkat Inflasi

322

Pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa telah menegaskan komitmen mereka untuk memerangi inflasi yang rendah dan meningkatkan pertumbuhan zona euro.

Mario Draghi mengatakan bank sentral akan bertindak sebagai “jangkar kepercayaan” di tengah ketidakpastian ekonomi global, kekuatan deflasi kuat dan “pertanyaan tentang arah Eropa”.

“ECB tidak menyerah terhadap inflasi terlalu rendah,” tulisnya dalam laporan tahunannya.

Vitor Constâncio, wakil presiden ECB, dan Peter Praet, kepala ekonom ECB, menyatakan bahwa pembuat kebijakan siap untuk memangkas suku bunga lebih dalam ke wilayah negatif jika guncangan lebih lanjut terwujud.

Constâncio mengatakan ECB akan melakukan “apa saja yang diperlukan” untuk mengangkat inflasi kembali ke target di bawah 2 persen. Inflasi di zona euro turun -0.1 persen di tahun ini hingga Maret.

Namun, risalah dari kebijakan terbaru ECB mengungkapkan kekutiran tumbuh di antara minoritas dewan gubernur ECB tentang program stimulus. Bulan lalu, ECB memangkas ketiga suku bunga utamanya untuk rekor terendah.

Para pembuat kebijakan juga meningkatkan program pelonggaran kuantitatif ECB untuk € 80bn pembelian bulanan, dari € 60bn, dan sebagai insentif bagi bank untuk meminjamkan melalui targeted longer-term refinancing operations (TLTROs).

Risalah menunjukkan bahwa “beberapa” dari 25-anggota dewan gubernur yang menetapkan suku bunga khawatir bahwa TLTROs bisa “menjadi ketergantungan bank pada pembiayaan Eurosystem dan” berkontribusi pada kelanjutan model bisnis yang lemah oleh beberapa bank “.

Yang lainnya berpikir bahwa keputusan untuk membeli obligasi korporasi di bawah QE dapat menyebabkan “distorsi pasar” dan memperburuk kekurangan likuiditas.

Sementara banyak ekonom percaya bahwa Jens Weidmann, kepala Bundesbank, dan Sabine Lautenschlager, anggota dewan eksekutif ECB, termasuk di antara mereka yang menyuarakan keprihatinan mereka.

Weidmann mengecam langkah-langkah baru tak lama setelah pertemuan 10 Maret, menggambarkan mereka sebagai “sembrono”.

Namun, risalah menunjukkan pembuat kebijakan “tidak akan mengesampingkan pemotongan suku bunga pada masa depan, jika terjadi guncangan baru yang bisa mengubah prospek inflasi”.

Pejabat ECB juga membahas “pemotongan suku bunga yang lebih tajam” dan membebaskan beberapa simpanan dari tarif negatif. Namun, para pejabat percaya sebuah sistem tarif “berjenjang” tidak dibenarkan” pada tahap ini karena akan terlalu rumit untuk melaksanakannya.

Pembuat kebijakan mengatakan ada “sedikit bukti” efek samping negatif terhadap profitabilitas bank sejauh ini.

Constâncio juga memperingatkan bahwa inflasi yang rendah didorong oleh biaya komoditas yang lebih rendah bisa mulai merusak harapan untuk pertumbuhan upah. Risalah menunjukkan bahwa risiko yang disebut “efek putaran kedua” telah “meningkat” sejak awal tahun ini.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here