Akankah Pertumbuhan Ekonomi AS Q1-2016 Turun?

700

Beberapa ekonom memperkirakan pertumbuhan kuartal pertama turun, dan itu bisa dengan mudah berubah menjadi negatif.

Ekonom memotong perkiraan pertumbuhan yang lemah, setelah persediaan grosir turun 0,5 persen lebih turun dari bulan Februari, lebih dari penurunan diantisipasi 0,1 persen. Januari juga direvisi turun sebesar 0,4 persen.

Model Atlanta Fed GDPNow yang diawasi ketat menunjukkan saat ini pelacakan kuartal pertama pelacakan pertumbuhan sebesar 0,1 persen, dibandingkan dengan perkiraan 0,4 persen pada awal minggu.

Ekonom JPMorgan saat ini memperkirakan ekonomi hanya tumbuh sebesar 0,2 persen pada kuartal pertama, dari 0,7 persen sebelumnya.

Ekonom Barclays mencukur pelacakan pertumbuhan PDB untuk kuartal pertama menjadi 0,3 persen dari 0,4 persen.

“Lebih lemah dari perkiraan persediaan grosir pada bulan Februari, bersama dengan revisi ke bawah data bulan sebelumnya ‘, memotong perkiraan kami pada total investasi persediaan swasta di Q1. Bagian dari penurunan persediaan grosir pada bulan Februari terlihat anomali. Namun, membawa kita untuk merevisi naik asumsi Maret persediaan grosir, “kata ekonom Barclays dalam sebuah catatan.

Sementara ekonom JPMorgan, mengatakan mungkin ada sedikit titik terang.

“saat ini kelihatannya koreksi persediaan sebagian besar selesai pada awal kuartal kedua, yang merupakan perkembangan yang baik untuk pertumbuhan di masa itu. Kami sekarang berpikir bahwa persediaan nyata meningkat $ 54bn saat ini pada Q1, tingkat yang kemungkinan akan berkelanjutan bergerak maju, “tulis ekonom JPMorgan Daniel Silver, dalam sebuah catatan.

The CNBC / Moody Analytics, melihat lebih luas di perkiraan pelacakan sembilan ekonom, lebih tinggi di 0,6 persen, karena beberapa ekonom terus mempertahankan perkiraan bahwa perekonomian tumbuh mendekati 1 persen atau lebih tinggi pada kuartal pertama. Ekonom dalam survei mencukur pertumbuhan kuartal pertama oleh 0,1 persen rata-rata berdasarkan persediaan.

Jumlah PDB kuartal pertama akan dilaporkan pada tanggal 28 April, kemungkinan untuk direvisi dan kemungkinan bisa negatif atau positif. Menurut sebuah studi CNBC, tingkat kesalahan rata-rata sejak tahun 1990 dalam laporan GDP kuartalan pemerintah adalah plus atau minus 1,3 persen.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here