Bursa Wall Street Akhir Pekan Naik Tipis; Mingguan Negatif Terburuk Sejak Februari

632

Bursa Saham AS ditutup naik tipis pada akhir perdagangan akhir pekan hari Jumat, meskipun rally dalam minyak mentah, karena yen menguat terhadap dolar AS.

Indeks utama rata-rata turun lebih dari 1 persen untuk minggu ini, yang terburuk sejak 5 Februari untuk S & P 500 dan Nasdaq, dan yang terburuk sejak 12 Februari untuk Dow Jones.

Yen Jepang dibalik upaya untuk datang dari tertinggi baru-baru ini terhadap dolar AS, perdagangan terakhir di dekat ¥ 108,15. Dalam beberapa hari terakhir, yen mencapai tertinggi baru terhadap greenback akan kembali ke Oktober 2014, menempatkan tekanan pada saham.

Dolar AS kehilangan lebih dari 3 persen untuk minggu terhadap yen, pekan terburuk sejak berakhir 12 Februari.

Indeks dolar AS sedikit lebih rendah dengan euro mendekati $ 1,14, dan indeks berakhir minggu 0,4 lebih rendah selama seminggu negatif kelima dalam enam minggu.

Harga minyak mentah WTI menetap di dekat tertinggi sesi, naik $ 2,46, atau 6,6 persen, pada $ 39,72 per barel, kenaikan harian terbesar sejak Februari 12. Harga minyak mentah berjangka AS naik 7,96 persen untuk seminggu. Jumlah rig minyak turun delapan ke posisi terendah sejak 2009.

Pedagang juga mencatat beberapa tekanan pada saham setelah beberapa revisi ke bawah perkiraan PDB kuartal pertama berikut penurunan persediaan grosir ‘0,5 persen pada Februari, penurunan paling tajam sejak Mei 2013, Reuters melaporkan.

Model GDPNow Atlanta Fed mengatakan ekonomi AS berada di jalur untuk tumbuh 0,1 persen pada kuartal pertama, turun dari perkiraan 0,4 persen sebelumnya.

Sektor Energi ditutup naik 2,02 persen sebagai tertinggi dalam S & P 500 dan konsumen discretionary dan perawatan kesehatan sebagai penurun tertinggi. SPDR Retail (XRT) turun hampir 5 persen untuk minggu ini di minggu terburuk sejak berakhir 8 Januari.

Dow mengangkut ditutup naik 1,09 persen setelah sebelumnya melompat lebih dari 2 persen, menghentikan penurunan beruntun enam hari tapi masih membukukan penurunan 1,92 persen untuk seminggu.

The Russell 2000 juga ditutup lebih tinggi, meskipun juga dari tertinggi sesi dan turun 1,8 persen untuk minggu ini.

Indeks Nasdaq rata-rata turun tetapi pulih kerugian untuk menutup sekitar 2 poin sebagai Amazon.com naik, menutup sekitar setengah persen lebih tinggi, sementara Facebook kehilangan 2,65 persen.

IShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) menurun 1,19 persen namun naik hampir 3,4 persen untuk minggu untuk tiga minggu kemenangan beruntun pertama sejak November.

Dalam diskusi panel dengan tiga mantan kursi Fed Kamis, Ketua Fed Janet Yellen mengatakan dia “pasti tidak akan menggambarkan ini sebagai bubble economy.”

Lihat : Yellen Bantah Adanya “Bubble Economy” AS

Presiden Fed New York William Dudley Jumat pagi mengatakan suatu kehati-hatian, pendekatan bertahap untuk kenaikan suku bunga adalah tepat. Dia mencatat berlanjutnya risiko eksternal terhadap ekonomi AS, meskipun beberapa kekuatan dan tanda-tanda inflasi di dalam negeri.

Treasury yields diselenggarakan atas posisi terendah menyentuh awal pekan ini, dengan yield 2-tahun di dekat 0,70 persen dan yield 10-tahun sekitar 1,72 persen.

Saham AS ditutup lebih rendah Kamis, dengan Dow kehilangan 174 poin. Saham menguat Rabu, menyusul penurunan tiga digit pertama di Dow sejak 8 Maret, Selasa.

Saham Eropa ditutup naik sekitar 1 persen atau lebih, dengan saham bank tertekan.

Saham Asia mixed, dengan indeks Nikkei 225 dan Hang Seng menutup sekitar setengah persen lebih tinggi sedangkan indeks Shanghai turun sekitar 0,8 persen.

Lihat :Bursa Wall Street Berakhir Lemah Tertekan Kekuatiran Pertumbuhan Global

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 35 poin, atau 0,20 persen, di 17,576.96, dengan kenaikan tertinggi saham Chevron dan saham Nike yang tertinggal terbesar.

Indeks Dow Jones turun 1,2 persen untuk minggu ini, dengan saham Goldman Sachs pemain terburuk dan saham Pfizer tertinggi.

Indeks S & P 500 ditutup naik 5,69 poin, atau 0,28 persen, pada 2,047.60, dengan sektor energi memimpin delapan sektor yang lebih tinggi, sedangkan sektor perawatan kesehatan dan konsumen diskresioner menurun.

Indeks S & P 500 kehilangan 1,2 persen untuk minggu ini, dengan sektor keuangan pemain terburuk dan hanya sektor energi dan perawatan kesehatan yang membukukan hasil positif.

Indeks Nasdaq ditutup naik 2,32 poin, atau 0,05 persen, pada 4,850.69.

Indeks Nasdaq ditutup 1,3 persen lebih rendah untuk minggu ini. Saham Apple turun 1,2 persen untuk minggu ini.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, bursa Wall Street akan mencermati perkembangan bursa global, khususnya bursa Tiongkok dengan dirilisnya banyak data ekonomi Tiongkok Senin ini, yang jika memburuk dapat menekan juga bursa Wall Street. Juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here