Bursa Eropa 13 April Dibuka Naik Terdorong Penguatan Bursa AS Dan Asia

333

Bursa Saham Eropa diperdagangkan naik tajam pada awal perdagangan Rabu (13/04), mengikuti penguatan pasar saham AS dan Asia, didukung oleh harga minyak mentah dan data ekspor Tiongkok yang lebih baik dari perkiraan.

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 naik 1,5 persen lebih tinggi.

Indeks FTSE 100 berada pada posisi 6.320,88, naik 78,49 poin atau 1,26%

Indeks DAX berada pada posisi 9.944,35, naik 182,88 poin atau 1,87%

Indeks CAC 40 berada pada posisi 4.432,75, naik 86,84 poin atau 2,00%

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 8.687,30, naik 141.00 poin atau 1,65%

Lihat : Bursa Eropa Berakhir Naik Terbantu Rally Harga Komoditas

Pada perdagangan Asia, pasar rally, dengan saham Australia memperpanjang keuntungan setelah data perdagangan dari mitra dagang utama Tiongkok menunjukkan harga komoditas dan permintaan dapat stabil.

Dorongan berasal dari data yang dirilis oleh Administrasi Umum Bea Cukai Tiongkok yang menunjukkan ekspor dalam mata uang dolar negara untuk Maret meningkat 11,5 persen secara tahunan, dibandingkan dengan jajak pendapat Reuters yang memperkirakan peningkatan 2,5 persen.

Impor dalam mata uang dolar untuk bulan yang sama turun 13,8 persen pada laju tahunan, lebih lebar dari penurunan 10,2 persen diperkirakan dalam jajak pendapat yang dilansir Reuters.

Harga logam spot mendapat dorongan dari berita tersebut, membantu saham sumber daya dasar di pasar saham Eropa. Saham Glencore dan Rio Tinto rally, sementara saham Arcelor Mittal ini mendapat dorongan dari rating dan sasaran peningkatan harga dari Credit Suisse.

Pasar minyak tetap fokus bagi investor menjelang pertemuan pada tanggal 17 April antara OPEC dan produsen non-OPEC yang bertujuan untuk membekukan tingkat produksi saat ini. Harga minyak naik lebih dari 4 persen pada Selasa menyusul laporan bahwa produsen utama Rusia dan Arab Saudi telah sepakat untuk membekukan produksi menjelang pertemuan produsen pada hari Minggu.

Tapi pada hari Rabu, Menteri Perminyakan Arab Saudi Ali al-Naimi muncul untuk menepis pemotongan produksi minyak mentah dalam komentar untuk koran al-Hayat, mengirim harga minyak lebih rendah.

Namun, harga minyak yang lebih tinggi secara keseluruhan mendukung saham-saham di sektor ini. Repsol, BP dan Statoil di antara sejumlah saham rally.

Bank-bank Italia diperdagangkan naik tajam pada Rabu. Awal pekan ini, lembaga keuangan terkemuka di negara itu sepakat untuk menyediakan dana dukungan negara sebesar 6 miliar euro ($ 6,8 miliar) untuk membantu mengatasi pinjaman bank buruk pada Senin malam.

Dan pada hari Rabu, menteri ekonomi Italia Pier Carlo Padoan, mengatakan kepada surat kabar Il Sole 24 Ore, bahwa tidak ada risiko bahwa pihak berwenang Eropa seperti Bank Sentral Eropa atau European Commission, akan memblokir rencana untuk dana Bank.

Saham BMPS, Banca Popolare di Milano dan Unicredit semua berada di wilayah positif.

Di tempat lain di sektor perbankan, seorang pejabat senior atas Credit Suisse pemegang saham Harris Associates mengatakan pemberi pinjaman Swiss mengambil langkah yang tepat dengan mengurangi investasi bank dan mengalihkan untuk manajemen kekayaan. Saham naik lebih dari 2 persen lebih tinggi.

Di sisi pendapatan, Tesco melaporkan kenaikan 0,9 persen untuk penjualan di Inggris. Meskipun hasil positif, saham Tesco berada di wilayah negatif menyeret saham-saham seperti Sainsbury dan WM Morrison.

Sementara itu, Inditex, pemilik Spanyol dari Zara, diperdagangkan lebih rendah setelah Barclays menurunkan target harga untuk saham.

Sedangkan perusahaan Inggris Premier Foods turun 30 persen setelah perusahaan pembuat ramuan dan rempah-rempah AS, McCormick dan Co, menolak pengambilalihan yang direncanakan perusahaan.

Sore ini akan dirilis data Industrial Production Februari, yang diindikasikan menurun baik secara bulanan maupun bulanan.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh EIA, yang diindikasikan meningkat dibandingkan hasil negatif sebelumnya. Jika hasil ini terealisir akan menekan harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak lemah jika data Industrial Production terealisir melemah dan jika harga minyak mentah juga terealisir melemah.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here