Bank Sentral Singapura Tak Terduga Melonggarkan Kebijakan Moneter

356

Bank Sentral Singapura secara tidak terduga melonggarkan kebijakan moneter pada hari Kamis (14/04) setelah pertumbuhan flat pada kuartal pertama dan berkurangnya permintaan global menyuramkan prospek ekonomi yang bergantung pada perdagangan, membuat dolar lokal jatuh ke kerugian terburuk dalam delapan bulan.

Langkah itu diambil setelah negara tersebut berjuang menghadapi runtuhnya ekspor, sektor manufaktur tertekan dan inflasi yang rendah, kombinasi yang pembuat kebijakan global bersegera untuk mengembalikan momentum melalui pelonggaran yang agresif.

Dalam pelnggaran kebijakan ketiga dalam 15 bulan, Monetary Authority of Singapore (MAS) mengatakan akan mengatur laju apresiasi dolar Singapura dengan kebijakan NEER (nominal effective exchange rate) nol persen, dimulai pada hari Kamis, dan beralih ke sikap kebijakan yang netral.

Ini menandai pertama kalinya MAS telah pindah ke kebijakan ‘netral’ sejak krisis keuangan global, dan membandingkan dengan sikap kebijakan sebelumnya dari apresiasi “sederhana dan bertahap” dari dolar Singapura.

“Ini adalah langkah mengejutkan untuk netral dalam menanggapi apa yang mereka lihat sebagai pertumbuhan yang lebih sederhana tahun ini,” kata Khoon Goh, ahli strategi mata uang senior di ANZ di Singapura.

Lihat : Ekonomi Singapura Pendahuluan Kuartal I-2016 Tumbuh Melebihi Perkiraan

Singapura mengelola kebijakan moneter melalui perubahan nilai tukar daripada suku bunga karena arus perdagangan menyusutkan perekonomian $ 290 miliar.

Dengan latar belakang permintaan global yang lesu dan inflasi rendah, MAS melonggarkan kebijakan moneter dua kali tahun lalu, sekali dalam tinjauan kebijakan terjadwal pada bulan Januari 2015.

“Perekonomian Singapura diproyeksikan untuk memperluas pada kecepatan yang lebih sederhana pada tahun 2016 daripada yang dibayangkan dalam tinjauan kebijakan Oktober,” kata MAS dalam pernyataan kebijakan setengah tahunan tersebut.

“Inflasi inti juga harus mengambil lebih banyak secara bertahap selama 2016 daripada yang diantisipasi sebelumnya,” katanya.

Data resmi yang dirilis pada hari Kamis menunjukkan bahwa ekonomi Singapura gagal mencatat pertumbuhan pada kuartal pertama dari tiga bulan sebelumnya – angka suram yang mengikuti persen pertumbuhan 2,0 pada tahun 2015, yang terlemah dalam enam tahun.

Sektor manufaktur Singapura juga telah tertekan penurunan harga minyak dunia, yang telah mengurangi permintaan untuk kilang minyak yang dibangun oleh industri kilang besar negara.

Mayoritas analis dalam survei Reuters telah meramalkan bahwa MAS akan mempertahankan kebijakan moneter berdasarkan nilai tukar tidak berubah, meskipun beberapa telah memperkirakan pelonggaran karena ekspor yang lemah dan sektor manufaktur tertekan.

Keputusan bank sentral menekan dolar Singapura, mengirimnya ke 1,3636 pada dolar AS – terlemah sejak tanggal 29 Maret dan penurunan terbesar sejak Agustus tahun lalu.

Analis memperkirakan penurunan tajam mata uang Singapura mengingat prospek lemah untuk pertumbuhan dan perlambatan di Tiongkok, mitra dagang terbesar negara kota ini.

Juga mengkhawatirkan, biaya pinjaman dalam negeri naik setelah kebijakan bergerak Kamis, dengan swap rate 1 tahun naik 8 basis poin menjadi 1,42 persen.


Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here