Harga Minyak Mentah Berakhir Turun Tertekan Peningkatan Pasokan AS

710

Harga minyak mentah turun pada penutupan perdagangan hari Rabu, setelah pemerintah AS melaporkan peningkatan yang lebih besar dari persediaan minyak mentah mingguan AS dibandingkan perkiraan

Administrasi Informasi Energi AS melaporkan persediaan minyak mentah AS meningkat 6,6 juta barel, sehingga total dalam penyimpanan menjadi 536.500.000 barel pada minggu sebelumnya.

Namun harga minyak mentah sempat menguat setelah disusul laporan adanya penurunan persediaan bensin yang menunjukkan meningkatnya permintaan bensin. Persediaan Bensin turun 4,2 juta barel menjadi 239.760.000, dibandingkan dengan perkiraan analis dari penurunan 1,4 juta barel.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir turun 41 sen, atau 0,97 persen, pada $ 41,76, setelah naik ke posisi tertinggi 2016 pada $ 42,42.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent turun 61 sen ke $ 44,08 per barel, setelah sempat naik ke posisi tertinggi 2016 baru pada $ 44,94.

Lihat : Harga Minyak Mentah Sesi Asia Tertekan Peningkatan Persediaan

Produksi di Amerika Serikat juga menurun di bawah 9 juta barel per hari untuk pertama kalinya sejak akhir 2014 sebagai tanda bahwa penurunan yang konsisten dalam jumlah kilang memiliki dampak pada produksi, kata para analis.

Harga minyak mentah sudah lebih rendah pada hari Rabu di tengah kekhawatiran bahwa pertemuan produsen pada hari Minggu untuk membahas hasil pembekuan akan sedikit berhasil untuk memangkas kelebihan pasokan.

Komentar oleh Menteri Perminyakan Saudi Ali al-Naimi di surat kabar al-Hayat di mana ia sepertinya skeptis dengan pembekuan produksi, menekan harga sebelumnya, kata para pedagang. “Lupakan tentang topik ini,” kata al-Naimi kertas, ketika ditanya tentang pengurangan kemungkinan produksi minyak mentah negaranya.

Menteri Perminyakan Iran Bijan Zanganeh tidak berencana untuk menghadiri pertemuan Doha tapi Iran akan mengirimkan perwakilan, seorang jurnalis Iran dari mingguan Seda menulis di akun twitter-nya, Rabu. Iran telah mengatakan tidak berencana untuk berpartisipasi dalam pembekuan produksi karena berusaha untuk meningkatkan produksinya di era pasca-sanksi.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak menurunkan proyeksi pertumbuhan permintaan minyak dunia 50.000 barel per hari (bph) dan mengatakan dalam laporan bulanannya pada Rabu.

OPEC memproduksi 32.250.000 barel per hari pada bulan Maret, kelompok itu mengatakan mengutip sumber-sumber sekunder, naik sekitar 15.000 bph dari Februari.

Penguatan dolar AS, yang membuat komoditas berdenominasi dolar lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya juga telah menekan harga minyak mentah.

Beberapa tanda-tanda peningkatan permintaan minyak mentah telah muncul dengan impor minyak mentah Tiongkok, didukung oleh permintaan yang kuat dari penyuling independen dan margin penyulingan yang lebih baik, naik 13,4 persen pada kuartal pertama dari tahun lalu, data pabean Tiongkok menunjukkan pada hari Rabu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi turun dengan sentimen kekenyangan global, namun akan rebound jika hari ini ada optimisme dalam kesepakatan pembekuan produksi. Harga diperkirakan menembus kisaran Support $ 41,30-$ 40,80, dan jika naik akan menembus kisaran Resistance $ 42,30-$ 42,80.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here