Bursa Eropa Bergerak Negatif Merespon Perlambatan Pertumbuhan Tiongkok

278

Bursa Saham Eropa bergerak negatif pada awal perdagangan hari Jumat (15/04) karena investor mencerna data perlambatan pertumbuhan ekonomi Tiongkok dan menantikan pertemuan puncak produsen minyak utama akhir pekan ini.

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 bergerak di sekitar garis datar.

Indeks FTSE 100 berada pada posisi 6.345,90, turun -19,20 poin atau -0,30%

Indeks DAX berada pada posisi 10.032,65, turun -61,00 poin atau -0,60%

Indeks CAC 40 berada pada posisi 4.489,80, turun -21,71 poin atau -0,48%

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 8.821,60, turun -39,90 poin atau -0,45%

Lihat : Awal Bursa Eropa Bergerak Lemah Mencermati Pelemahan Minyak Mentah

Ekonomi Tiongkok tumbuh 6,7 persen secara tahunan pada kuartal pertama 2016, sedikit lebih lambat dari 6,8 persen kecepatan kuartal sebelumnya, demikian laporan rilis pada hari Jumat (15/04).

Hasil ini sejalan dengan ekspektasi pasar dan menyarankan bahwa kisaran target pemerintah untuk pertumbuhan 6,5-7 persen untuk tahun 2016 adalah sesuai selama pejabat terus menggunakan alat kebijakan mereka yang luas untuk menguatkan ekonomi. Untuk tahun 2015, pertumbuhan ekonomi 6,9 persen, laju paling lambat dalam 25 tahun.

Lihat : Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok Q1-2016 Melambat

Pasar di Asia didominasi pelemahan, dengan sebagian besar indeks kawasan utama ditutup turun, kecuali indeks ASX 200 yang positif. Pelemahan bursa Asia tertekan perlambatan pertumbuhan ekonomi Tiongkok.

Investor global juga mencermati pertemuan OPEC dan produsen minyak non-OPEC di Doha, Qatar, pada hari Minggu. Pembicaraan akan fokus pada pembekuan di tingkat produksi dalam upaya untuk mendukung harga, tetapi sebagian besar analis skeptis bahwa kesepakatan bisa diterapkan dapat dicapai. Harga minyak sedikit lebih tinggi menjelang pertemuan, dengan perdagangan sektor minyak dan gas lebih tinggi.

Penjualan mobil baru Eropa naik 5,7 persen pada Maret, menurut data dari badan industri ACEA. Namun sektor otomotif berada di bawah tekanan pada hari Jumat. Pembuat peralatan otomatis Faurecia turun lebih dari 6 persen setelah Societe Generale memotong prospek pada saham dari “beli” untuk “menahan”.

Saham Volkswagen juga melemah tajam setelah produsen mobil Jerman mengatakan penjualan merek Maret turun 2,7 persen, menyoroti bahwa itu masih merasakan efek dari skandal emisi diesel.

PHK sekali lagi pada agenda di sektor perbankan dengan BNP Paribas mengusulkan program sukarela yang bisa membuat hingga 675 posisi hilang dari bank Perancis dalam tiga tahun ke depan. Saham diperdagangkan lebih rendah.

Credit Suisse memiliki permasalahan dengan regulator di Jepang setelah pengawas sekuritas negara tersebut menuduh bank Swiss melanggar aturan, menurut Reuters. Saham kira-kira datar.

Bank Jerman, Deutsche Bank dalam wilayah negatif setelah memperoleh gugatan AS yang menuduhnya bekerja sama dengan bank lain untuk memanipulasi harga emas dan perak.

Bank-bank Italia yang menguat. Pemerintah negara itu telah mengusulkan dana yang akan dapat membeli kredit non-performing dari bank Italia. Banco Popolare dan BMPS naik tajam.

Di tempat lain, laporan laba emiten menjadi yang fokus bagi investor. Jaringan supermarket Perancis, Carrefour melaporkan penjualan sesuai dengan harapan, tetapi menunjukkan tanda-tanda perlambatan di pasar dalam negeri dari Perancis dan menunjuk kelemahan di Tiongkok. Namun, saham telah diperdagangkan lebih tinggi.

Kelompok hotel Perancis, Accor berada di wilayah negatif setelah JPMorgan memangkas target harga untuk saham. Dan Intercontinental Hotels Group juga lebih rendah setelah JPMorgan memangkas proyeksi pada saham.

Saham fashion mewah merek Inggris Burberry berada di zona merah setelah sejumlah broker termasuk JPMorgan dan Bernstein menurunkan target harga mereka untuk saham.

Sementara itu, Thyssenkrupp adalah melihat pesaing untuk mengambil bagian dalam merger potensial, menurut surat kabar Jerman Handelsblatt, mengirimkan saham di Arcelor Mittal lebih tinggi

Pertemuan musim semi Bank Dunia dan terbuka IMF pada hari Jumat dan akan dihadiri oleh gubernur bank sentral, menteri keuangan dan pejabat pemerintah, antara lain, untuk membahas ekonomi global.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa bergerak negatif merespon perlambatan pertumbuhan ekonomi Tiongkok kuartal pertama tahun 2016. Juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah, juga rilis indikator ekonomi kawasan euro dan AS.

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here