Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok Q1-2016 Melambat

490

Ekonomi Tiongkok tumbuh 6,7 persen secara tahunan pada kuartal pertama 2016, sedikit lebih lambat dari 6,8 persen kecepatan kuartal sebelumnya, demikian laporan rilis pada hari Jumat (15/04).

Hasil ini sejalan dengan ekspektasi pasar dan menyarankan bahwa kisaran target pemerintah untuk pertumbuhan 6,5-7 persen untuk tahun 2016 adalah sesuai selama pejabat terus menggunakan alat kebijakan mereka yang luas untuk menguatkan ekonomi. Untuk tahun 2015, pertumbuhan ekonomi 6,9 persen, laju paling lambat dalam 25 tahun.

china-gdp-growth-annual (2)

Data ekonomi lain yang dirilis pada hari Jumat adalah investasi tetap aset (FAI), produksi industri dan penjualan ritel. FAI kuartal pertama naik 10,7 persen secara tahunan, naik dari 10,3 persen. Untuk penjualan ritel Maret naik 10,5 persen secara tahunan, dibandingkan perkiraan untuk kenaikan 10,4 persen, dan produksi industri naik 6,8 persen secara tahunan, lebih baik dari perkiraan 5,9 persen.

Lihat : Proyeksi Ekonomi Tiongkok World Bank (Melambat) Versus IMF (Meningkat)

Perlambatan ekonomi Tiongkok menjadi fokus untuk pasar global, setelah Presiden Xi Jinping mengatasi perlambatan struktural dengan menggeser pengembangan manufaktur menjadi konsumsi dan jasa dalam negeri. Dalam beberapa bulan terakhir, beraneka ragam data telah memperburuk sentimen tetapi setelah awal yang lemah untuk tahun ini, sejumlah indikator ekonomi utama sekarang mengarah ke atas.

Pada bulan Maret, ekspor rebound, cadangan devisa membukukan kenaikan bulanan pertama mereka sejak November dan Indeks resmi manufaktur Purchasing Managers ‘(PMI), yang melacak aktivitas pabrik di perusahaan besar, kembali ke pertumbuhan untuk pertama kalinya sejak Juli 2015.

Lihat ; Ekspor Maret Tiongkok Rebound; Surplus Perdagangan Menyempit

Selain itu, kekhawatiran tentang yuan tampaknya sebagian besar telah hilang. Ini berfluktuasi awal tahun ini setelah Beijing beralih ke mengelompokkan mata uang ke mata uang perdagangan mitranya ‘bukan dolar’.

Membereskan tumpukan utang perusahaan yang terus meningkat, diperkirakan sekitar 160 persen dari PDB, dan mengurangi kelebihan kapasitas di perusahaan milik negara untuk meningkatkan produktivitas adalah dua dari reformasi terbesar di Beijing.

Dalam laporan minggu ini, Dana Moneter Internasional (IMF) memperingatkan bahwa sekitar $ 1,3 triliun pinjaman bank perusahaan oleh perusahaan-perusahaan yang tidak mendapatkan cukup untuk melakukan pembayaran bunga. Jika dibiarkan, dapat mengakibatkan kerugian bank sebesar 7 persen dari PDB, kata IMF.

Sektor yang paling berisiko termasuk real estate, manufaktur, ritel, pertambangan, dan baja, di mana laba relatif terhadap beban bunga telah jatuh meskipun penurunan suku bunga nominal, menurut laporan IMF.

 

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here