Bursa Wall Street Akhir Pekan Turun; Mingguan Naik Hampir 2 Persen

693

Bursa Saham AS ditutup lebih rendah pada akhir perdagangan akhir pekan hari Jumat, dengan penurunan saham energi karena harga minyak jatuh menjelang pertemuan akhir pekan produsen minyak mentah dunia.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 29 poin lebih rendah tetapi naik 1,82 persen untuk minggu ini, terbaik sejak pekan yang berakhir 18 Maret.

Sektor Energi ditutup 1,26 persen lebih rendah untuk memimpin indeks S & P 500 saham yang turun, diikuti oleh teknologi informasi.

Harga minyak mentah berjangka AS turun $ 1,14, atau 2,75 persen di $ 40,36 per barel. Sebelumnya, Baker Hughes mengatakan jumlah kilang minyak mingguan jatuh 3 menjadi total 351.

Produsen minyak yang dipimpin oleh eksportir atas Arab Saudi dan Rusia bertemu Minggu di Doha, Qatar, untuk membahas pembekuan keluaran sekitar level saat ini dalam upaya untuk mengatasi kekenyangan pasokan global.

Saham Apple ditutup 2 persen lebih rendah setelah laporan Nikkei menyatakan pembuat iPhone tersebut akan melanjutkan pengurangan produksi dari perangkat dari April sampai Juni karena penjualan lesu. Saham Apple dan Goldman Sachs berkontribusi paling tinggi untuk penurunan di indeks Dow Jones.

Indeks utama rata-rata ditutup pada terendah sesi tetapi tetap di bawah tekanan, setelah sebelumnya mencoba sedikit keuntungan. Pada hari Kamis, Dow dan S & P 500 ditutup pada tingkat tertinggi tahun ini sejauh ini.

Berita ekonomi AS mixed, dengan Survey Manufacturing Empire naik sembilan poin pada bulan April menjadi 9,6, tertinggi dalam lebih dari satu tahun, sementara produksi industri turun lebih dari yang diperkirakan 0,6 persen pada Maret. Pemanfaatan kapasitas juga menurun menjadi 74,8 persen, tingkat terendah sejak Agustus 2010, kata Reuters.

Sentimen konsumen pendahuluan untuk April adalah 89,7, meleset dari perkiraan untuk kenaikan sedikit dari pembacaan akhir pada Maret di 91.

Citigroup membukukan laba kuartal pertama per saham $ 1,10, jatuh 27 persen dari $ 1,51 per saham pada periode tahun sebelumnya. Pendapatan untuk kuartal datang di $ 17,55 miliar, dibandingkan tahun-lalu dari $ 19,81 miliar. Namun, laba dan pendapatan melampaui ekspektasi. Saham menyerahkan keuntungan awal untuk menutup 0,13 persen lebih rendah.

Sektor Keuangan mematahkan kemenangan beruntun lima hari dengan penurunan 0,29 persen, tetapi keuntungan mingguan naik hampir 4 persen selama seminggu. Secara tahunan keuangan tetap kinerja terburuk sektor pada indeks S & P.

Lihat : Bursa Wall Street Berakhir Mixed, Sektor Keuangan Naik Lima Hari Berturut

Dalam berita perusahaan lain, Bats Global Markets membuat upaya kedua pada penawaran umum perdana, penetapan harga IPO Kamis $ 19 per saham, tinggi akhir rentang yang diharapkan. Sebelumnya IPO upaya perusahaan empat tahun lalu gagal karena masalah teknis. Saham melonjak 21 persen pada hari pertama perdagangan.

Presiden Fed Chicago Charles Evans mengatakan angka inflasi baru-baru ini lebih baik tapi bisa bersifat sementara. Dia juga mengatakan kelanjutan dari “menunggu dan melihat pendekatan” yang sesuai untuk Komite Pasar Terbuka Federal.

Hasil Treasury diselenggarakan lebih rendah, dengan yield 2-tahun di dekat 0,73 persen dan yield 10-tahun di 1,75 persen.

Indeks dolar AS sedikit lebih rendah, dengan euro dekat $ 1,128 dan yen di ¥ 108,73 terhadap greenback.

Data resmi menunjukkan produk domestik bruto Tiongkok tumbuh pada tingkat tahunan 6,7 persen pada kuartal pertama, sentuhan di bawah tingkat 6,8 persen kuartal keempat ini.

Data lain melampaui ekspektasi. Penjualan ritel naik tipis menjadi 10,5 persen pada Maret, sementara pertumbuhan investasi tetap aset naik menjadi 10,7 persen tahun-ke-tahun pada kuartal pertama, kata Reuters. Pertumbuhan produksi industri melonjak menjadi 6,8 persen dari 5,4 persen.

Total pembiayaan sosial naik menjadi 2,34 triliun yuan ($ 360.780.000.000) pada Maret dari 780.200.000.000 yuan pada bulan Februari, kata Reuters.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 28,97 poin, atau 0,16 persen, di 17,897.46, dengan penurunan tertinggi saham Apple dan saham Travelers Cos yang naik tertinggi.

Indeks Dow Jones naik 1,8 persen untuk minggu ini, dengan saham JPMorgan Chase pemain terbaik dan Coca-Cola yang terburuk.

Indeks S & P 500 ditutup turun 2,05 poin, atau 0,10 persen, pada 2,080.73, dengan sektor energi memimpin lima sektor yang turun dan sektor utilitas yang naik tertinggi.

Indeks S & P naik 1,6 persen untuk minggu ini, dengan sektor keuangan pemain terbaik dan sektor konsumen yang terburuk.

Indeks Nasdaq ditutup turun 7,67 poin, atau 0,16 persen, pada 4,938.22.

Indeks Nasdaq naik 1,8 persen untuk minggu ini, dengan Apple naik 1,1 persen dan iShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) naik hampir 1,2 persen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan berpotensi melemah dengan kekuatiran gagalnya hasil pertemuan Doha yang memberikan sentimen negatif merosotnya kembali harga minyak mentah.

 

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here