Harga Minyak Mentah Terancam Anjlok Dengan Gagalnya Pertemuan Doha

364

Harga minyak mentah turun pada akhir perdagangan akhir pekan hari Jumat dengan kehati-hatian investor menantikan hasil pertemuan produsen minyak mentah dunia untuk pembekuan produksi di Doha, Qatar.

Harga minyak sedikit menahan kerugian setelah perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan jumlah kilang pengeboran minyak di ladang minyak AS turun 3 menjadi total 351 pada minggu sebelumnya. Pada saat ini tahun lalu, produsen AS mengoperasikan 734 kilang minyak.

Produsen minyak yang dipimpin oleh eksportir atas Arab Saudi dan Rusia akan bertemu di Doha, Qatar pada hari Minggu untuk membahas pembekuan keluaran sekitar level saat ini dalam upaya untuk mengatasi kekenyangan global yang diperburuk oleh produksi yang melebihi permintaan sekitar 1,5 juta barel per hari.

Ini akan menjadi aksi bersama pertama dengan OPEC utama dan produsen non-OPEC dalam 15 tahun, meskipun Iran telah menolak untuk berpartisipasi, mengatakan bahwa ia ingin membangun kembali produksinya ke tingkat yang dicapai sebelum pengenaan sanksi ekonomi yang baru-baru ini diangkat.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) berakhir turun 2,75 persen lebih rendah, atau $ 1,14, pada $ 40,36.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent turun 66 sen, atau 1,5 persen, pada $ 43,18 per barel.

Namun secara mingguan harga minyak mentah masih bukukan hasil positif. Harga minyak mentah berjangka WTI naik sekitar 2 persen minggu ini, demikian juga harga minyak mentah Brent naik sekitar 3 persen minggu ini.

Lihat : Harga Minyak Mentah Turun Tertekan Pernyataan EIA Dan Pesimisme Pertemuan Doha

Para pedagang mengatakan profit taking menjelang pertemuan Doha juga menambah tekanan pada harga minyak mentah.

Dengan adanya diskusi antara produsen minyak mentah yang berfokus pada pembekuan produksi dan bukan pemotongan itu, sebagian besar analis mengatakan mereka memiliki sedikit harapan untuk kesepakatan yang mengurangi kelebihan pasokan global.

Barclays mengatakan bahwa pertemuan Doha tidak berpengaruh penting mengubah saldo pasar minyak, jika dukungan sisi fundamental supply terbaru terjadi dan harapan pasar untuk sebuah pernyataan yang kredibel dan komitmen terpenuhi, bisa membantu mencegah harga dari kejatuhan kembali ke kisaran rendah $ 30.

Konsultan Petromatrix mengatakan melihat Saudi sebagai anggota G20 mendorong kesepakatan untuk membekukan produksi karena baik IMF dan Federal Reserve AS semakin tidak sabar tentang harga minyak yang rendah.

Konsultan energi Wood Mackenzie mengatakan bahwa “bahkan jika pembekuan produksi diumumkan, kita tidak mengharapkan satu perubahan terjadi selama sisa 2016.” Sebaliknya, Wood Mackenzie mengatakan diperkirakan “produksi OPEC naik 0,5 juta barel per hari (bph) dari tahun ke tahun pada tahun 2016, dengan sebagian besar pertumbuhan yang datang dari Iran dan Irak, keduanya telah berencana untuk meningkatkan produksi tahun 2016 . “

Pertemuan produsen minyak mentah utama dunia telah dilakukan hari Minggu di Doha, Qatar, namun pertemuan tersebut gagal mencapai kesepakatan.

Pada awalnya, keraguan mencuat terhadap hasil konferensi setelah Iran membuat keputusan untuk tidak menghadiri pertemuan. Menteri Perminyakan Iran, Bijan Namdar Zanganeh mengatakan pada Sabtu bahwa ia tidak akan menghadiri pembicaraan Doha dan tidak akan menandatangani kesepakatan apapun. Demikian juga Arab Saudi berjanji untuk tidak menghentikan atau membekukan produksi kecuali produsen besar lainnya melakukan hal yang sama. Di tengah ketegangan persaingan regional tersebut, hampir 20 eksportir minyak terbesar di dunia tidak bisa menemukan cukup kesamaan untuk menetapkan batas pembekuan setelah pembicaraan marathon selama sekitar 10 jam tersebut.

Lihat : Pertemuan Doha Gagal, Harga Minyak Terancam Turun Lagi

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi merosot dengan kegagalan pertemuan pembekuan produksi di Doha, Qatar. Harga diperkirakan menembus kisaran Support $ 39,90-$ 39,40, dan jika naik akan menembus kisaran Resistance $ 40,90-$ 41,40.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here