Harga Rumah Baru Tiongkok Naik Hampir 5 Persen

427

Harga rumah di 70 kota terbesar Tiongkok naik dengan jumlah terbesar dalam hampir dua tahun di bulan Maret, tanda terbaru dari kebangkitan parsial dari sektor properti China, pendorong utama pertumbuhan ekonomi selama bertahun-tahun tapi satu yang melambat secara signifikan pada 2013 -14.

Namun, para ahli mengatakan pemerintah yang bergerak untuk mendinginkan kenaikan harga tinggi di kota-kota besar dapat menyebabkan pertumbuhan lebih lambat dalam beberapa bulan mendatang, dan harga di beberapa pedalaman dan kota-kota kecil telah terus menurun.

Harga baru properti perumahan naik 4,9 persen tahun-ke-tahun, Biro Nasional Statistik Cina melaporkan Senin (18/04), dengan 62 kota melihat harga meningkat selama bulan sebelumnya (dibandingkan dengan 47 di mana harga naik pada bulan Februari). konfirmasi itu dari ledakan di pasar real estate di minggu-minggu setelah liburan Tahun Baru Imlek di bulan Februari, pemotongan pajak properti, dikombinasikan dengan aturan yang lebih kendor di uang muka dan pinjaman perumahan, menyebabkan gejolak pembelian di beberapa kota.

china-housing-index (2)

Harga di Shanghai, dan kota selatan Shenzhen terus naik tajam, dengan harga naik masing-masing 3,6 persen dan 3,7 persen masing dibandingkan dengan bulan sebelumnya. Tahun ke tahun, harga Shanghai naik 25 persen – dan Shenzhen naik 61,6 persen.

Namun, data tersebut juga bukti terbaru dari tantangan perumahan Tiongkok – dengan rebound di perkotaan lebih besar selama tahun lalu mengarah ke rumah yang lebih terjangkau, bahkan kota-kota lain bergulat dengan saham properti yang tidak terjual.

Sementara 40 dari 70 kota yang disurvei melihat harga naik dibandingkan dengan tahun sebelumnya, harga rumah di 29 dari mereka tetap lebih rendah dari tahun sebelumnya. Kota-kota besar di timur laut, termasuk Changchun dan Dalian, di antara mereka di mana harga turun, bersama dengan Kunming di barat daya dan Zhanjiang di provinsi Guangdong selatan.

Banyak kota-kota seperti bergulat dengan beban properti yang tidak terjual, banyak yang dibangun atau mulai selama boom properti sebelumnya dalam satu dekade hingga 2013. Angka-angka resmi menunjukkan Cina memiliki sekitar 700 juta meter persegi properti yang tidak terjual – atau sekitar 13 juta apartemen tidak terjual.


Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here