Penurunan Produksi Kuwait Menahan Harga Minyak Mentah Turun Lebih Jauh

398

Harga minyak mentah ditutup turun pada akhir perdagangan Senin, mengurangi penurunan lebih tajam,  setelah pemogokan pekerja di Kuwait memangkas produksi minyak negara itu lebih dari setengah, mengimbangi kegagalan kesepakatan produsen minyak dunia membekukan produksi.

Pemogokan memangkas produksi minyak mentah Kuwait lebih dari 60 persen, memberikan dukungan untuk benchmark harga seperti Brent dan Dubai. Pasokan produk minyak olahan dari negara juga diperketat karena kilang berjalan dan ekspor bahan bakar yang lebih rendah.

Harga minyak mentah berjangka AS turun 58 sen lebih rendah, atau 1,4 persen, pada $ 39,78, setelah tergelincir ke $ 37,61 pada sesi rendah.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan global Brent turun 24 sen pada $ 42,86. Itu telah jatuh $ 3 di awal sesi.

Brent anjlok sebanyak 7 persen sebelumnya pada hari Senin setelah perusahaan minyak dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan non-OPEC Rusia gagal mencapai kesepakatan mengenai rencana untuk membekukan produksi.

Lihat : Harga Minyak Mentah Sesi Asia Anjlok Pasca Gagalnya Pertemuan Doha

Para produsen telah berkumpul di Doha, Qatar pada akhir pekan untuk apa yang diharapkan menjadi kesepakatan untuk menstabilkan produksi pada tingkat Januari sampai Oktober. Kesepakatan hancur ketika Arab Saudi menuntut Iran bergabung dalam rencana, meskipun pernyataan Teheran berulang kali menyatakan itu tidak akan terjadi.

Sementara dampak dari rencana Doha bisa membebani pemulihan yang baru bagi harga minyak, pasar mungkin tidak jatuh sebanyak itu awal tahun ini, ketika Brent mencapai posisi terendah 12-tahun dari sekitar $ 27 di akhir Januari, kata beberapa analis.

Pelemahan dolar AS dan naik sebagian besar ekuitas global stabil sejak Februari mendukung untuk harga minyak juga, kata para pedagang. gangguan pasokan di anggota OPEC Nigeria juga membantu mendukung harga.

WTI diperdagangkan dari posisi terendah hari Senin setelah data dari perusahaan intelijen pasar Genscape menunjukkan persediaan minyak mentah di titik pengiriman Cushing, Oklahoma untuk minyak mentah berjangka AS jatuh hampir 860.000 barel selama seminggu hingga 15 April.

Morgan Stanley mengatakan kegagalan memicu “sebuah resiko yang tumbuh dengan pasokan OPEC yang lebih tinggi,” terutama karena Arab Saudi mengancam bisa menaikkan produksi jika kesepakatan gagal.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi merosot dengan kembalinya kekuatiran kekenyangan global. Harga diperkirakan menembus kisaran Support $ 39,30-$ 38,80, dan jika naik akan menembus kisaran Resistance $ 40,30-$ 40,80.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here