BOK Pangkas Pertumbuhan Ekonomi Korea Selatan Menjadi 2,8 Persen

482

Bank of Korea (BOK) memangkas prospek pertumbuhan Korea Selatan menjadi 2,8 persen dari 3 persen yang diperkirakan tiga bulan sebelumnya, Selasa, mempertimbangkan buruknya kinerja perusahaan lebih dari yang diperkirakan pada kuartal pertama dan perlambatan ekonomi global.

Sementara memotong proyeksi pertumbuhan, bank meninggalkan suku bunga tidak berubah pada 1,5 persen seperti yang diperkirakan pasar.

Lihat : BOK Pertahankan Suku Bunga Korea Selatan 1,5 Persen

Namun, Gubernur BOK Lee Ju-yeol membuka kemungkinan melakukan penurunan suku bunga di bulan-bulan mendatang, tergantung pada perkembangan kondisi ekonomi eksternal. “Kita perlu untuk mengamankan ruang untuk manuver dalam kebijakan moneter dalam persiapan untuk menghadapi guncangan eksternal,” kata Lee.

BOK mengatakan perusahaan dalam semikonduktor, pembuatan baja, petrokimia dan pembuatan kapal industri mencatatkan pendapatan yang mengecewakan selama periode Januari-Maret, memaksa bank sentral untuk memangkas perkiraan produk domestik bruto (PDB).

Pengumuman itu datang seminggu setelah Dana Moneter Internasional (IMF) memangkas prospek untuk perekonomian Korea menjadi 2,7 persen dari 3,2 persen. Korea Institute of Finance juga telah menurunkan prospek pertumbuhan menjadi 2,6 persen dari 3 persen yang diperkirakan enam bulan yang lalu.

Para ekonom mengatakan mereka tidak dapat menemukan data yang mendukung pemulihan ekonomi negara itu, meskipun sentimen untuk konsumsi meningkat baru-baru ini.

Ekspor, salah satu dari dua pilar utama pertumbuhan ekonomi lokal, baru-baru ini menjadi hambatan konstan pada perekonomian. Ekspor Korea ini telah turun setiap bulan sejak awal tahun lalu.

Meskipun bank sentral menyatakan prospek suram untuk ekonomi, BOK tidak mengambil tindakan, menjaga suku bunga utamanya pada rekor rendah 1,5 persen untuk bulan kesepuluh berturut.

BOK Gubernur Lee mengatakan bahwa penting untuk memiliki waktu yang tepat dalam kebijakan moneter, dan waktu untuk memotong bunga lebih lanjut belum tiba.

“Kami harus mempertimbangkan pro dan kontra dari pemotongan suku,” kata Lee saat konferensi pers setelah keputusan dibuat oleh tujuh anggota Dewan Kebijakan Moneter bank. “Dan kami memutuskan untuk tetap mempertahankan suku bunga pada tingkat saat ini hingga pertemuan berikutnya karena ketidakpastian ekonomi global masih berlama-lama.”

Lee juga menjelaskan bahwa ia negatif tentang apa yang disebut pelonggaran kuantitatif ala Korea, yang disarankan oleh Partai Saenuri yang berkuasa awal bulan ini sebagai bagian dari janji kampanye.

Dia mengatakan bahwa Korea Development Bank yang dikelola negara dapat menarik dana yang cukup untuk restrukturisasi perusahaan, menyangkal argumen partai bahwa BOK harus membeli obligasi dari KDB langsung untuk membantu pemberi pinjaman menyuntikkan dana segar ke perusahaan untuk tetap bertahan.

Bank sentral juga memangkas proyeksi untuk inflasi harga konsumen menjadi 1,2 persen tahun ini dari 1,4 persen yang diperkirakan tiga bulan sebelumnya. BOK mengatakan bahwa harga konsumen akan berada di bawah tekanan pelemahan dari harga minyak yang rendah dan penurunan permintaan.

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here