Harga Minyak Mentah Naik Terpicu Pemogokan Kuwait

376

Harga minyak mentah naik signifikan pada akhir perdagangan hari Selasa setelah pemogokan oleh pekerja di Kuwait mengurangi hampir setengah produksi minyak mentah anggota OPEC, mengatasi sentimen bearish setelah kegagalan kesepakatan pembekuan produksi oleh produsen utama minyak mentah pada hari Minggu kemarin.

Ribuan pekerja minyak Kuwait mogok untuk hari ketiga pada hari Selasa untuk memprotes reformasi gaji sektor publik yang direncanakan, memotong produksi minyak mentah 1,5 juta barel per hari (bph), menurut juru bicara minyak yang dikutip oleh kantor berita KUNA. Jumlah ini sedikit lebih dari setengah dari output rata-rata Kuwait dari 2,8 juta barel per hari pada bulan Maret.

Harga minyak mentah berjangka AS untuk pengiriman Mei naik 3,27 persen lebih tinggi, atau $ 1,30, pada $ 41,08, posisi baru 2.016 yang tinggi, tapi masih dibawah dari sesi tertinggi $ 41,53

Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan global Brent, naik $ 1,13, atau 2,63 persen, pada $ 44,04 per barel, setelah sebelumnya naik setinggi $ 44,50.

Lihat : Harga Minyak Mentah Jelang Sesi Eropa Menguat

Laporan dari pemadaman listrik akibat penurunan produksi sekitar 200.000 barel per hari di Venezuela dan api pipa di Nigeria yang mungkin telah mengurangi produksi 400.000 barel per hari, bersama dengan musim pemeliharaan kilang yang akan datang mendorong rebalancing pasar dan mendukung harga, kata para pedagang.

Rally minyak mentah juga digerakkan oleh indeks S & P 500 yang naik menembus level kunci yang memicu pembelian minyak dan komoditas.

Namun Analis mengatakan gangguan Kuwait kemungkinan akan singkat dan investor akan segera fokus kembali pada kelebihan pasokan pasar mengingat kegagalan eksportir utama pada hari Minggu untuk menyetujui pembekuan produksi untuk menghindari semakin memburuknya kekenyangan global.

Harga minyak mentah sempat mundur setelah data API melaporkan kenaikan dari 3,1 juta barel. Para analis telah memperkirakan kenaikan sebesar 640.000 barel, menurut StreetAccount.

Kesepakatan untuk membekukan produksi minyak oleh OPEC dan produsen non-OPEC runtuh pada pertemuan akhir pekan di Doha setelah Arab Saudi menuntut Iran bergabung. Iran telah berulang kali mengatakan akan memprioritaskan mendapatkan kembali tingkat pra-sanksi produksi minyak mentah mereka dan tidak mau berpartisipasi dalam pembekuan produksi .

Ekspor minyak mentah Iran telah meningkat menjadi sekitar 1,75 juta barel per hari di April, menurut sumber industri dan data pengiriman. Ekspor rata-rata sekitar 1,6 juta barel per hari pada Maret

Eksportir lainnya yang berpartisipasi dalam pembicaraan Doha yang gagal sudah mengalihkan perhatian kembali ke kepentingan mereka sendiri. Rusia dan Venezuela telah mengindikasikan bahwa mereka berharap meningkatkan produksi tahun ini.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi merosot dengan kembalinya kekuatiran terhadap kekenyangan pasokan global, dipicu meningkatnya persediaan minyak mentah dengan adanya laporan API. Malam nanti juga akan dirilis data resmi oleh pemerintah AS untuk persediaan minyak mingguan AS, yang diindikasikan menurun, jika ini terealisir akan mengangkat harga minyak mentah. Harga diperkirakan menembus kisaran Support $ 40,50-$ 40,00, dan jika naik akan menembus kisaran Resistance $ 41,50-$ 42,00.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here