Bursa Wall Street Berakhir Positif Terbantu Kenaikan Minyak Mentah

320

Bursa Saham AS ditutup lebih tinggi pada akhir perdagangan Rabu terbantu kenaikan harga minyak mentah, namun tidak berhasil mencapai sesi tertinggi karena tertekan kinerja buruk sektor konsumen dan utilitas

Harga minyak mentah berjangka AS untuk pengiriman Mei ditutup naik $ 1,55, atau 3,77 persen, pada $ 42,63 per barel, penutupan tertinggi tahun ini sejauh ini. Setelah menetap, kontrak digulung hingga Juni, yang ditutup naik 4,03 persen pada $ 44,18 per barel.

Harga minyak WTI berbalik lebih tinggi karena harga minyak mendapat dukungan dari laporan Bloomberg, mengutip Irak, bahwa OPEC dan produsen lain mungkin akan bertemu di Rusia pada Mei untuk membahas proposal pembekuan produksi. Bloomberg kemudian melaporkan bahwa Rusia mengatakan tidak ada kesepakatan tentang pertemuan.

Kenaikan minyak mentah juga terjadi setelah laporan EIA yang mengangkat harapan membatasi kelebihan pasokan dengan penurunan produksi AS dan peningkatan persediaan minyak mentah lebih rendah dari perkiraan sebesar 2,1 juta barel.

Lihat : Harga Minyak Mentah Melonjak Hampir 4 Persen, Posisi Tertinggi 2016

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik sekitar 43 poin di level tertinggi sejak 20 Juli 2015. Sebelumnya, indeks menambahkan lebih dari 100 poin untuk mencapai tertinggi sejak 23 Juni 2015.

Dow Jones gagal menahan posisi dekat 18.100, dengan saham Boeing, Caterpillar dan Procter & Gamble memberikan kontribusi besar untuk penurunan. Sedangkan saham Goldman Sachs dan UnitedHealth kontribusi paling tinggi untuk keuntungan.

Indeks S & P 500 menempel keuntungan sedikit di dekat tertinggi sejak Desember 1. Sektor Keuangan dan Energi memimpin kenaikan, sementara sektor utilitas turun 2,4 persen dan sektor konsumen ditutup hampir 1,4 persen lebih rendah untuk memimpin penurunan.

Lihat : Bursa Wall Street Berakhir Mixed; Dow Jones Dan S&P 500 Tertinggi 2016

Indeks dolar AS lebih dari setengah persen lebih tinggi, dengan euro dekat $ 1,129 dan yen di ¥ 109,79 terhadap greenback.

Hasil Treasury berbalik lebih tinggi di perdagangan tengah hari, dengan yield 2 tahun mencapai 0,81 persen dan yield 10-tahun naik menjadi 1,859 persen, tertinggi sejak akhir Maret.

Coca-Cola melaporkan laba yang mengalahkan sedikit pada kedua bagian atas dan garis bawah. Volume kasus di seluruh dunia naik dua persen, sedikit di bawah perkiraan analis. Saham ditutup sekitar 4,8 persen lebih rendah.

Intel membukukan laba yang melampaui ekspektasi, dengan pendapatan dasarnya sejalan. Namun, proyeksi pendapatan meleset dari perkiraan dan perusahaan memotong setahun penuh prospek margin keuntungan. Intel juga mengumumkan akan memotong hingga 12.000 pekerjaan dan Chief Financial Officer Stacy Smith akan meninggalkan pos itu untuk memimpin upaya penjualan perusahaan. Saham ditutup hampir 1,3 persen lebih tinggi.

Dalam berita ekonomi, penjualan rumah yang ada naik 5,1 persen ke tingkat tahunan yang disesuaikan secara musiman 5.330.000 unit pada bulan Maret. Februari laju penjualan direvisi sedikit turun ke 5.070.000 unit dari yang dilaporkan sebelumnya 5.080.000 unit.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 42,67 poin, atau 0,24 persen, di 18,096.27, dengan kenaikan tertinggi saham Goldman Sachs dan saham Coca-Cola penurun terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup naik 1,60 poin, atau 0,08 persen, pada 2,102.40, dengan sektor keuangan memimpin lima sektor yang lebih tinggi dan sektor utilitas yang tertinggal terbesar.

Indeks komposit Nasdaq ditutup naik 7,80 poin, atau 0,16 persen, pada 4,948.13.

Malam nanti akan dirilis data ekonomi AS Initial Jobless Claims 16 Apr, Philadephia Fed Manufacturing Index April, House Price Index MoM Februari, yang diperkirakan akan turun. Jika terealisir akan melemahkan pergerakan bursa Wall Street.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak lemah jika data ekonomi AS membukukan hasil buruk,  namun perlu dicermati hasil pertemuan ECB dan pergerakan harga minyak mentah yang dapat mempengaruhi bursa Wall Street.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here