Ekonomi Tiongkok Mensinyalkan Penguatan, Suku Bunga Diprediksi Tetap

337

Ekonom sekarang melihat bank sentral Tiongkok akan menjaga tingkat suku bunga utamanya ditahan sampai kuartal keempat, sementara pembuat kebijakan akan menurunkannya untuk membantu menjaga pertumbuhan yang stabil.

Bank Rakyat Tiongkok akan menahan suku bunga pada rekor rendah 4,35 persen hingga kuartal ketiga sebelum pemotongan itu menjadi 4,1 persen pada kuartal keempat, kata ekonom dalam survei Bloomberg 15-20 April. Yang membandingkan dengan proyeksi dalam survei Maret untuk pengurangan menjadi 4,1 persen pada kuartal kedua dan penurunan lain untuk 3,85 persen pada kuartal keempat.

Kebijakan moneter telah bekerja setelah pelonggaran intensif tahun lalu,” kata Harrison Hu, kepala ekonom Greater China di Royal Bank of Scotland Plc di Singapura, yang kini memperkirakan suku bunga ditahan sepanjang tahun dibandingkan sebelumnya memprediksi pemotongan suku bunga pada kuartal kedua.

Lihat : PBOC Suntikkan Dana Lagi Pada Pasar Keuangan Tiongkok

Tiongkok menunjukkan tanda-tanda baru stabilisasi setelah serangkaian penurunan suku bunga PBOC dan stimulus fiskal yang lebih kuat memacu kenaikan pada bulan Maret. Namun, perbaikan datang dengan penumpukan pada pinjaman yang mendorong utang mencapai 247 persen dari ekonomi dan melonjaknya penerbitan kredit baru.

Ekonom menaikkan estimasi pertumbuhan kuartal keempat mereka dengan 0,1 persentase poin menjadi 6,5 persen. Proyeksi mereka untuk 6,6 persen pada kuartal kedua dan 6,5 persen pada kuartal ketiga tidak berubah dari survei sebelumnya.

Data Jumat menunjukkan pertumbuhan kuartal pertama 6,7 ​​persen, pencocokan perkiraan untuk ekspansi kuartalan paling lambat sejak awal 2009. Laporan lain menunjukkan kredit baru, produksi industri, investasi aset tetap dan penjualan ritel naik di Maret dan mengalahkan perkiraan analis.

Di tengah peningkatan tersebut, PBOC menandakan kurang agresif untuk memperluas stimulus. Kepala biro penelitian ekonom Ma Jun mengatakan dalam sebuah media briefing pekan ini bahwa operasi kebijakan, sambil mengamati kebutuhan untuk menjaga pertumbuhan pendukung, juga akan memperhatikan risiko makroekonomi, terutama peningkatan ekspansi leverage perusahaan.

Lihat  Indeks Shanghai 21 April Bergerak Positif Dengan Optimisme Penguatan Ekonomi

Gubernur PBOC Zhou Xiaochuan mengatakan ekonomi memiliki awal yang baik untuk tahun ini dan fundamental akan tetap sehat dalam jangka panjang, menurut pernyataan di situs PBOC Sabtu. Dia menegaskan bahwa China akan mengejar kebijakan moneter yang prudent dengan cara yang fleksibel dan moderat sambil menjaga likuiditas yang wajar dan cukup.

Goldman Sachs Group Inc pekan ini menaikkan perkiraan produk domestik bruto untuk Tiongkok, dengan pertumbuhan 2016 diperkirakan berada di 6,6 persen, naik dari 6,4 persen. UBS Group AG meningkatkan perkiraan 2016 pada Jumat menjadi 6,6 persen dari 6,2 persen. Deutsche Bank AG menaikkan perkiraan pertumbuhan kuartal kedua Jumat lalu 7 persen, naik dari 6,8 persen.

Inflasi juga akan ditetapkan ke tingkat lebih dekat dengan kecepatan 3 persen seperti pembuat kebijakan targetkan, menurut survei tersebut. Harga konsumen akan naik 2 persen pada kuartal kedua, dibandingkan dengan kenaikan 1,7 persen yang diproyeksikan dalam jajak pendapat sebelumnya. Penurunan harga produsen, yang telah berlangsung selama empat tahun, akan mempersempit menjadi 4,3 persen versus estimasi sebelumnya untuk 4,8 persen, survei menunjukkan.

PBOC memotong suku bunga pinjaman enam kali mulai November 2014, dan telah memegang itu di 4,35 persen sejak Oktober. Ini juga memotong RRR untuk lima tahun terendah pada 17 persen dari 20 persen awal tahun lalu dalam lima pengurangan. Bank sentral akan memangkas 15,5 persen pada akhir tahun ini, menurut survei Bloomberg.

Kebijakan fiskal baru-baru ini dilengkapi pelonggaran moneter untuk membantu meningkatkan pertumbuhan. Belanja melonjak 20,1 persen pada Maret, sementara pendapatan hanya naik 7,1 persen, demikian data yang dilaporkan Jumat.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here