Peningkatan Kredit Berpotensi Menekan Ekonomi Tiongkok

436

Ekonomi Tiongkok diperkirakan masih mengalami tekanan, sekalipun tanda-tanda baru perbaikan baru muncul di kuartal pertama tahun ini.

Andrew Colquhoun kepala Fitch Ratings Asia Pasifik, melihat percepatan pertumbuhan, mendorong kenaikan pinjaman yang mengancam tekanan pada sistem keuangan.

Sementara pasar global ekuitas dan komoditas telah rally pada tanda-tanda bahwa lonjakan pinjaman membantu menstabilkan perekonomian, pelonggaran pinjaman menambah tingkat utang sudah tidak berkelanjutan, menurut Colquhoun. Akhirnya, awal yang telah mendorong pemulihan bisa berakhir menggelincirkan.

Standard & Poor dan Moody Investors Service memangkas proyeksi jangka panjang rating kredit Tiongkok menjadi negatif bulan lalu, mengutip melonjaknya beban utang negara dan kekhawatiran bahwa pemerintah tidak akan dapat melaksanakan reformasi.

Kredit baru Tiongkok meningkat 4,6 triliun yuan ($ 712.000.000.000) pada kuartal pertama, melebihi tingkat kedalaman selama krisis keuangan global 2009. Total utang dari perusahaan, pemerintah dan rumah tangga adalah 247 persen dari produk domestik bruto tahun lalu, naik dari 164 persen pada 2008, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.

Alih-alih berfokus pada pengurangan tingkat utang, pembuat kebijakan China memilih untuk membuka keran pinjaman setiap kali ekonomi melambat, kata Colquhoun. Kebijakan ini melemahkan kredibilitas pemerintahan Presiden Xi Jinping sebagai seorang reformis, katanya. Produk domestik bruto naik 6,7 persen pada kuartal pertama dari tahun sebelumnya, sejalan dengan target pertumbuhan pemerintah sebesar 6,5 persen menjadi 7 persen untuk setahun penuh.

“Sulit untuk mencapai kedua tujuan” untuk mencapai target pertumbuhan 6,5 persen dan melaksanakan reformasi, termasuk pemotongan utang dan mengurangi kapasitas produksi yang berlebihan, kata Colquhoun. 

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here