BOJ Pertimbangkan Suku Bunga Negatif Untuk Program Pinjaman

344

Bank of Japan sedang mempertimbangkan menerapkan suku bunga negatif untuk program pinjaman untuk lembaga keuangan, seperti yang dilansir Bloomberg dalam situsnya Jumat (22/04).

BOJ dapat mempertimbangkan langkah baru jika pembuat kebijakan memutuskan untuk kembali menurunkan suku negatif 0,1 persen bunga yang diterapkan untuk beberapa cadangan bank yang diparkir melalui bank sentral, Bloomberg mengatakan.

BOJ memiliki dua fasilitas pinjaman, salah satu yang menawarkan dana pinjaman dengan suku bunga nol untuk perusahaan di industri dengan pertumbuhan tinggi dan salah satunya lagi yang menyediakan dana pinjaman dengan suku bunga nol jangka panjang untuk bank-bank untuk meningkatkan pinjaman yang lebih umum.

BOJ akan mempertimbangkan menerapkan tarif negatif pada kedua fasilitas, Bloomberg melaporkan, yang berarti bank sentral membayar bank komersial untuk menerima pendanaan.

Lihat : Aktifitas Manufaktur April Jepang Merosot Terendah Sejak Januari 2013

BOJ akan mengadopsi tarif negatif pada fasilitas pinjaman untuk lebih hasil yang lebih rendah dan mendukung kegiatan ekonomi, kata Bloomberg.

Di bawah BOJ saat ini program pelonggaran kuantitatif dan kualitatif diperkenalkan pada bulan April 2013, BOJ membeli ¥ 80000000000000 per tahun obligasi pemerintah dan ¥ 3300000000000 dana yang diperdagangkan di bursa.

Program ini sejauh ini gagal untuk menghasilkan tekanan inflasi yang diperlukan untuk memenuhi target inflasi bank sentral 2 persen pada semester pertama tahun fiskal 2017.

Bank sentral menambahkan suku bunga negatif terhadap program stimulus pada bulan Februari, untuk mengenakan kepada bank komersial bunga 0,1 persen pada sebagian kecil dari cadangan mereka, tetapi beberapa bank komersial telah mengkritik kebijakan untuk menempatkan terlalu banyak beban pada penabung dan sektor keuangan.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here