Bursa Wall Street Berakhir Mixed; Indeks Nasdaq Turun Empat Hari Berturut

394

Bursa Saham AS ditutup mixed pada akhir perdagangan Selasa, dengan kenaikan sektor energi yang terdorong kenaikan harga minyak mentah, menjelang pertemuan bank sentral utama dan laporan pendapatan emiten.

Indeks Nasdaq ditutup sedikit lebih rendah selama empat hari beruntun pertama sejak 11 Januari. Saham Apple ditutup hampir 0,7 persen lebih rendah. IShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) ditutup 1,59 persen lebih rendah.

Sektor perawatan kesehatan dan sektor teknologi informasi adalah dua saham yang turun terbesar dalam indeks S & P 500. Sektor teknologi ditutup sekitar 0,4 persen lebih rendah, membut sektor ini ikut bergabung dengan sektor perawatan kesehatan dan keuangan sebagai sektor yang negatif secara tahunan.

Indeks S & P 500 ditutup naik sekitar 2.091, sekitar 2 persen di bawah 52 minggu intraday tinggi, dengan sektor energi naik 1,4 persen untuk memimpin kenaikan.

Kenaikan sektor energi didukung harga minyak mentah berjangka AS ditutup naik $ 1,40, atau 3,3 persen, pada $ 44,04 per barel.

Indeks Dow Jones Industrial Average terjepit keuntungan 13 poin tapi berakhir di bawah kunci level psikologis 18.000. Saham 3M dan Procter & Gamble berkontribusi paling besar untuk penurunan, sementara saham Boeing dan DuPont adalah kontributor terbesar untuk keuntungan.

Apple, Chipotle dan Twitter adalah di antara mereka yang dijadwalkan untuk melaporkan laba perusahaan setelah penutupan pasar.

Perusahaan 3M melaporkan laba yang mengalahkan pada kedua bagian atas dan garis bawah, dibantu oleh peningkatan margin keuntungan. Namun, penjualan bersih turun 2,2 persen dari periode yang sama tahun lalu. Perusahaan mempertahankan proyeksi untuk tahun ini. Saham ditutup 1,3 persen lebih rendah, memegang keuntungan lebih dari 10 persen untuk tahun ini.

DuPont Senin melaporkan laba yang melampaui ekspektasi dan menaikkan perkiraan untuk 2016, mengutip melemahnya dolar terhadap “sebagian besar mata uang,” kata Reuters. Perusahaan itu mengatakan Selasa pihaknya memperkirakan Securities and Exchange Commission AS untuk menyelesaikan penelaahan merger DuPont dengan Dow Chemical pada akhir Juni. Saham menguat 2,4 persen, berayun ke wilayah positif untuk 2016.

Procter & Gamble melaporkan laba yang lebih baik dari perkiraan namun pendapatan yang meleset, jatuh untuk kuartal ketujuh berturut-turut, menurut Reuters. Perusahaan itu sekarang memperkirakan penurunan dari 3 sampai 6 persen pada laba per saham untuk tahun fiskal, versus jatuhnya 3 sampai 8 persen sebelumnya. Saham perusahaan ditutup hampir 2,3 persen lebih rendah, menempel keuntungan dari 0,18 persen untuk tahun sejauh ini.

Standard & Poor pada hari Selasa menurunkan peringkat kredit Exxon Mobil untuk AA + dari AAA, mengatakan harga minyak yang rendah akan membuat sulit bagi perusahaan untuk menjaga dana dividen yang tinggi dan pembelian saham untuk beberapa tahun ke depan. Saham Exxon ditutup 0,3 persen lebih tinggi dan lebih dari 12 persen secara tahunan.

Lihat : Bursa Wall Street Ditutup Turun Tergerus Pelemahan Sektor Energi

Komite Pasar Terbuka Federal akan mengadakan pertemuan dua hari Selasa dan dijadwalkan akan merilis pernyataan kebijakan moneter Rabu sore. Diperkirakan tidak bergerak pada tingkat yang diharapkan, tetapi investor akan mengurai pernyataan untuk petunjuk untuk waktu kenaikan suku bunga berikutnya.

Bank of Japan akan merilis pernyataan kebijakan moneter Kamis.

Dalam berita ekonomi, pesanan barang tahan lama naik kurang dari yang diperkirakan 0,8 persen pada Maret setelah penurunan revisi penurunan 3,1 persen pada Februari.

Pesanan barang non-pertahanan ibukota tidak termasuk pesawat, yang diawasi ketat untuk rencana pengeluaran bisnis, tidak berubah setelah penurunan revisi penurunan 2,7 persen di bulan sebelumnya. Yang disebut pesanan barang modal inti yang sebelumnya dilaporkan mengalami penurunan 2,5 persen pada Februari, kata Reuters.

Pengiriman barang modal inti – digunakan untuk menghitung pengeluaran peralatan dalam laporan produk domestik bruto – naik 0,3 persen setelah merosot 1,8 persen pada Februari, kata Reuters.

Penapatan dari tahun-tahun indeks S & P / Case-Shiller 20-adalah 5,4 persen pada Februari, turun dari 5,7 persen bulan sebelumnya.

Markit PMI jasa flash naik menjadi 52,1 pada April dari 51,3 bulan lalu. Kepercayaan konsumen untuk bulan April adalah 94,2.

Hasil Treasury diadakan sebagian besar lebih tinggi. Yield 2-tahun berada di dekat 0,87 persen dan yield 10-tahun adalah sekitar 1,94 persen, dengan kedua hasil mencapai tertinggi baru kembali ke akhir Maret.

Indeks dolar AS menahan kerugian perdagangan sekitar 0,26 persen lebih rendah, dengan euro dekat $ 1,129 dan yen dekat ¥ 111,4 terhadap greenback.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 13,08 poin, atau 0,07 persen, di 17,990.32, dengan kenaikan tertinggi saham DuPont, sedangkan saham Procter & Gamble yang tertinggal terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup naik 3,91 poin, atau 0,19 persen, pada 2,091.70, dengan sektor memimpin enam sektor yang lebih tinggi, sedangkan sektor perawatan kesehatan yang turunterbesar.

Indeks Nasdaq ditutup turun 7,48 poin, atau 0,15 persen, pada 4,888.31.

Malam nanti akan dirilis data Pending Home Sales yang diindikasikan menurun. Jika hasil ini terealisir akan menekan dollar AS.

Juga akan dirilis data persediaan minyak mentah AS oleh EIA yang diindikasikan meningkat. Jika hasil ini terealisir akan menekan harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street berpotensi bergerak mixed jika data Pending Home Sales terealisir menurun dan harga minyak mentah terealisir melemah.

 

Doni/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here