IMF Peringatkan Tiongkok Untuk Risiko Utang Perusahaan Yang Tinggi

759

Utang perusahaan Tiongkok yang meningkat tinggi sebagai salah satu masalah ekonomi terbesar di negara itu dan Dana Moneter Internasional mendukung rencana pemerintah untuk menangani peningkatan kredit macet tersebut.

Sebuah laporan yang ditulis oleh staf IMF James Daniel, José Garrido, dan Marina Moretti mendukung pemerintah Tiongkok fokus pada masalah tersebut. Namun, juga memperingatkan tentang risiko meningkatnya kepemilikan negara dari sektor korporasi dan menopang perusahaan yang tidak layak atau zombie dengan mengurangi biaya pinjaman mereka.

Utang perusahaan Tiongkok saat ini 160 persen dari produk domestik bruto dan masih bisa meningkat. IMF memperkirakan 15,5 persen dari total kredit bank umum hingga korporat, atau $ US1.3 triliun yang “berisiko”. Hal ini sebanding dengan sekitar $ US1.7 triliun modal bank lapis pertama dan $ US356 miliar cadangan.

Tiongkok dilaporkan menyusun aturan baru yang akan membuat lebih mudah bagi bank untuk menukar utang menjadi ekuitas. Namun, sementara langkah-langkah serupa telah berhasil di negara lain dalam hal mengurangi tingkat utang dan pinjaman non-performing, para staf IMF mengatakan hal itu dapat memungkinkan perusahaan Tiongkok yang lemah untuk tetap beroperasi.

Lihat : Tingkat Utang Tiongkok Capai Rekor 237 Persen Dari PDB

“Bank juga mungkin tidak memiliki insentif untuk pro-aktif merestrukturisasi perusahaan, terutama jika mereka pemegang saham minoritas dan kedua bank dan perusahaan-perusahaan dimiliki oleh negara,” kata mereka dalam laporan yang dirilis pada hari Selasa.

Staf IMF merekomendasikan kepemilikan bank dari ekuitas dibatasi dalam lingkup dan waktu dan mengatakan konversi harus dilakukan pada nilai wajar.

Sementara sekuritisasi juga dapat berguna karena memungkinkan bank untuk mengambil aset balance sheet mereka lebih cepat dan mendapatkan keuntungan dari suntikan uang tunai, staf IMF mengatakan kebijakan yang diperlukan untuk menguatkan tata kelola perusahaan dan perlindungan konsumen. Pada saat yang sama, pinjaman yang dikemas ulang harus benar terdiversifikasi dan dianalisis.

Peringatan tentang bagaimana Tiongkok harus berurusan dengan tingkat utang perusahaan yang tinggi datang setelah Beijing tampaknya memompa kredit ke dalam sistem dan meningkatkan belanja pemerintah untuk mendukung pertumbuhan ekonomi. Babak baru stimulus ini telah mendorong kenaikan di sektor konstruksi dan manufaktur negara itu, meskipun beberapa ekonom skeptis itu akan terjadi.

 

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here