Pesanan Barang Tahan Lama AS Maret Naik Dibawah Ekspektasi

403

Pesanan untuk barang tahan lama yang diproduksi AS rebound, namun di bawah dari yang diperkirakan pada Maret sebagai permintaan untuk mobil, komputer dan barang-barang elektronik merosot, menunjukkan penurunan di sektor pabrik masih berlanjut.

Departemen Perdagangan AS merilis pada Selasa (26/04), pesanan untuk barang tahan lama Maret, untuk barang-barang mulai dari pemanggang roti hingga pesawat untuk terakhir tiga tahun atau lebih, meningkat 0,8 persen bulan lalu setelah turun 3,1 persen pada Februari. Namun hasil ini masih di bawah ekspektasi 1,8 persen.

united-states-durable-goods-orders

Pesanan baran non-pertahanan ibukota tidak termasuk pesawat, yang diawasi ketat untuk rencana pengeluaran bisnis, tidak berubah setelah revisi penurunan 2,7 persen di bulan sebelumnya. Ini disebut pesanan barang modal inti yang sebelumnya dilaporkan mengalami penurunan 2,5 persen pada Februari.

Para ekonom telah memperkirakan pesanan barang tahan lama meningkat 1,8 persen bulan lalu dan barang modal inti meningkat 0,8 persen. Pengiriman barang modal inti – digunakan untuk menghitung pengeluaran peralatan dalam laporan produk domestik bruto – naik 0,3 persen setelah merosot 1,8 persen pada Februari.

Manufaktur, yang menyumbang 12 persen dari ekonomi AS, sedang berjuang menghadapi tekanan lonjakan dolar AS dan permintaan luar negeri yang lesu.

Manufaktur juga telah tertekan oleh pemotongan belanja pada proyek-proyek modal dengan perusahaan jasa ladang minyak seperti Schlumberger (SLB.N) dan Halliburton (HAL.N) serta upaya oleh bisnis untuk menjual persediaan yang tidak diinginkan.

Laporan barang tahan lama menambahkan laporan baru pada penjualan ritel, perdagangan dan produksi industri dalam menyatakan pertumbuhan ekonomi melambat lebih lanjut dalam kuartal pertama. Ekonomi tumbuh pada 1,4 persen tingkat tahunan pada kuartal keempat.

Lihat : Penjualan Rumah Baru AS Maret Turun Dibawah Perkiraan

Perkiraan pertumbuhan PDB kuartal pertama serendah tingkat 0,3 persen. Pemerintah akan menerbitkan estimasi awal pertumbuhan PDB kuartal pertama pada hari Kamis.

Laporan hari Selasa dari Departemen Perdagangan juga menyajikan pengeluaran bisnis dan pertumbuhan ekonomi yang lemah di kuartal pertama. Prospek untuk kuartal kedua suram setelah laporan lain menunjukkan pasang surut keyakinan konsumen pada bulan April.

Sebuah laporan kedua pada hari Selasa dari Conference Board menunjukkan indeks kepercayaan konsumen turun 1,9 poin ke pembacaan 94,2 pada bulan April. Konsumen yang agak pesimis tentang prospek jangka pendek perekonomian, menyiratkan mereka tidak mengharapkan kenaikan dalam kegiatan.

Pandangan rumah tangga terhadap pasar tenaga kerja dicampur bulan ini. Pangsa konsumen yang percaya pekerjaan yang “berlimpah” tergelincir, sementara mereka yang mengatakan pekerjaan itu “sulit untuk mendapatkan” jatuh.

Kekuatan pasar tenaga kerja telah membantu mendukung pasar perumahan, meskipun tekanan di sektor industri. Sebuah laporan ketiga pada hari Selasa menunjukkan harga rumah meningkat mantap 5,4 persen pada Februari dari tahun lalu.


Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center

Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here