Bursa Eropa 29 April Bergerak Lemah Mencermati Laporan Laba Emiten

364

Bursa Saham Eropa diperdagangkan lebih rendah pada perdagangan hari Jumat tertekan penurunan bursa Wall Street dan keputusan Bank of Japan untuk menahan perluasan kebijakan moneternya.

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 turun 1 persen.

Indeks FTSE 100 berada pada posisi 6.266,35, turun -56,05 poin atau -0,89%

Indeks DAX berada pada posisi 10.122,55, turun -198,60 poin  atau -1,92%

Indeks CAC 40 berada pada posisi 4.461,49-95,87 -2,10% 55316788

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 9.088,30, turun -180,70 poin atau -1,95%

Data campuran dari Eropa tidak sedikit untuk menggerakkan pasar saham. Untuk zona euro secara keseluruhan, produk domestik bruto (PDB) naik 0,6 persen kuartal-ke-kuartal dalam tiga bulan pertama tahun ini. Pengangguran di blok mata uang tunggal jatuh ke 10,2 persen pada Maret, turun dari 10,4 persen yang tercatat di bulan Februari. Dan perkiraan inflasi awal menunjukkan harga barang turun 0,2 persen bulan ini.

Pasar Asia dicampur pada hari perdagangan akhir pekan ini, menyusul penurunan lebih dari 1 persen pada indeks ekuitas AS, sementara yen melihat kekuatan baru terhadap dolar. Pasar Jepang ditutup pada hari Jumat untuk hari libur umum tapi pada hari Kamis, indeks Nikkei 225 Jepang jatuh 3,61 persen setelah BOJ menahan kebijakan moneter, mengecewakan bagian dari pasar yang telah mengantisipasi stimulus lebih lanjut.

Di AS, Kamis, penurunan segar Apple membebani indeks utama dengan Dow Jones industrial average ditutup lebih rendah 1,17 persen, indeks komposit Nasdaq turun 1,19 persen dan S & P 500 turun sebesar 0,92 persen.

Investor miliarder Carl Icahn mengirim pasar dalam kekacauan setelah mengatakan kepada CNBC pada hari Kamis bahwa ia sangat berhati-hati pada saham AS dan mengatakan ia tidak lagi memiliki posisi di Apple.

Pada hari Selasa, Apple membukukan laba kuartalan sebesar $ 1.90 per saham pada $ 50560000000 pendapatan, meleset dari perkiraan Wall Street.

Dalam berita lain, harga minyak jatuh pada awal perdagangan pada hari Jumat karena kenaikan menjulang produksi Timur Tengah dapat menyeret pada pasar lebih kuat terlihat di bulan April, meskipun produksi AS jatuh dan melemahnya dolar masih menawarkan dukungan, Reuters melaporkan.

Sejumlah perusahaan melaporkan pendapatan di sektor farmasi. Perusahaan Denmark Novo Nordisk membukukan laba operasional kuartal pertama yang lebih baik dari perkiraan dari 12,3 miliar krone Denmark ($ 1900000000) tetapi mengurangi bimbingan 2016 yang, mengirimkan saham yang lebih rendah.

Sanofi melihat sedikit kenaikan dalam penjualan kuartal pertama dan mempertahankan proyeksi setahun penuh. Perusahaan mengatakan “yakin” akan memenangkan dukungan untuk nya tawaran $ 9300000000 untuk membeli perusahaan obat kanker AS Medivation tapi reaksi investor adalah mengirim saham negatif melemah tajam.

Sementara itu, saham Astrazeneca berada di wilayah positif setelah mengatakan laba inti operasi turun 12 persen tahun-ke-tahun pada kuartal pertama sebesar $ 1590000000.

Saham Danske Bank rally setelah melaporkan laba sebelum pajak dari 6270000000 krone Denmark, mengalahkan ekspektasi, dengan kepala eksekutif Thomas Borgen mengatakan perusahaan telah “memuaskan” mulai tahun ini.

Royal Bank of Scotland, yang sebagian dimiliki oleh pemerintah Inggris, mengatakan kerugian melebar pada kuartal pertama sampai £ 968 juta ($ 1420000000), naik dari £ 459 juta pada periode yang sama tahun lalu. Saham berbalik negatif setelah naik pada awal.

Perusahaan grup telekomunikasi Spanyol, Telefonica mengatakan laba inti turun 6,7 persen pada kuartal pertama tahun 2016, mengirimkan saham yang lebih rendah.

Di tempat lain, pembuat barang-barang olahraga Jerman Puma diperdagangkan di zona merah setelah melaporkan kenaikan 3,7 persen pada kuartal pertama penjualan karena bersiap untuk tahun yang penuh aktifitas olahraga.

Reasuransi Swiss Re melaporkan laba bersih kuartal pertama dari $ 1,2 miliar, mengalahkan ekspektasi pasar, tetapi memperingatkan kondisi pasar yang penuh tantangan, mengirimkan saham yang lebih rendah.

Perusahaan pendidikan Inggris Pearson mengatakan bahwa penjualan turun 4 persen pada kuartal pertama, tetapi perdagangan adalah “sejalan dengan harapan”. Saham diperdagangkan dalam zona merah.

British Airways-pemilik International Airlines Group mengatakan prospek untuk kuartal kedua telah terpengaruh karena serangan Brussels dan “beberapa kelemahan dalam permintaan premium yang mendasari”. Kelompok maskapai mengatakan telah “dimoderasi” jangka pendek-nya dan berencana untuk memiliki lebih rute terbang. Berita itu mengirim saham IAG melemah tajam bersama dengan maskapai Jerman Lufthansa.

Perusahaan minyak Italia dan kelompok gas Eni melaporkan kerugian bersih € 792.000.000 pada kuartal pertama karena harga minyak yang lemah terus membebani pendapatan di sektor ini. Saham berada di bawah tekanan pada awal perdagangan.

Saham Vestas rally setelah mengatakan laba inti kuartal pertama mencapai € 85.000.000, mengalahkan ekspektasi pasar.

Di depan data, ekonomi Perancis tumbuh 0,5 persen pada kuartal pertama, menurut pembacaan awal dari lembaga statistik resmi negara itu.

Sementara itu, data menunjukkan ekonomi Spanyol tumbuh 0,8 persen secara triwulanan dalam tiga bulan pertama tahun ini.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan mencermati rilis data indikator ekonomi kawasan Eropa dan laporan laba emiten kuartal pertama, yang jika mengecewakan akan dapat menekan bursa Eropa.

 

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here